Yang Berubah Setelah Menikah

Waktu masih single, sering sekali saya mendengar sebuah kalimat “pasangan itu sifat aslinya (yang jelek – jeleknya) bakal ketahuan kalau sudah menikah”. Entah itu diucapkan sama tante – tante saya, atau dari orang lain. Dulu sih saya rada sangsi dan mikir ‘ah, masa sih begitu?’.

Sebelum menikah pun saya pernah membuka topik tentang hal ini ke Adit. Responnya dia cuma ketawa – ketawa aja dan bilang kalau selama ini dia cukup berlaku apa adanya. Paling nanti yang berbeda hanya karena kita sudah tinggal satu atap jadi setiap hari ketemu dari melek sampai mau bobok lagi.

Ternyata benar dong, setelah menikah dari sisi Adit hampir tidak ada perubahan. Adit yang saya kenal sebelum menikah ya sama aja kayak sekarang. Paling perubahan yang paling terlihat adalah kalau kami sedang bertengkar, Adit cenderung menjauh dulu baru akhirnya kami ngobrol baik – baik. Kalau dulu karena nggak serumah, pas lagi berantem saya yang diam lalu Adit yang sibuk nelponin berkali – kali. Bucin ya, biasalah. LOL.

Perubahan pada pasangan itu malah ternyata banyak terjadi di diri saya

1. Coffee Over Tea

Dulu saya nggak pernah berteman dengan yang namanya kopi. Saya tuh pecinta teh, apalagi matcha. Ke coffee shop manapun pesennya pasti matcha atau paling banter Hot Chocolate. Semenjak nikah sama Adit dan lihat dia menikmati cappuccino tuh saya jadi merasa ter – influence. Melihat dia menyisip kopinya kayaknya enaaak banget, Kelihatan menikmati sekali. Macam lagi nonton acara kuliner di televisi.

Memutuskan untuk mencoba, kopi pertama yang saya beli adalah Caramel Macchiato – nya Starbucks. Eh ternyata saya suka. Iya sih, itu mah lebih mirip susu dikasih kopi karena manis banget, tapi berawal dari situ saya jadi ketagihan nyobain yang lain. Pas banget 3 tahun yang lalu era Kopi Tuku dimulai. Terus saya beli sama teman – teman kantor. Patungan ongkir ojek online biar murah hahaha. Terus suka juga dan mulai explore coffee shop lainnya. Orang – orang yang dekat sama saya bahkan semuanya kaget karena saya sekarang mau minum kopi padahal dulu saya anak teh banget.

Saat pandemi ini, satu hal yang saya syukuri adalah banyaknya pilihan kopi literan yang dijual. Sebulan sekali saya bisa beli 2 -3 botol dari beragam coffee shop untuk saya coba. Anyway, jadi kepikiran mungkin suatu saat bisa jadi ide nih buat bikin satu tulisan tentang kopi literan yang pernah saya coba.

2. Supermarket is My New Friend

Kalau sudah akhir bulan dan waktunya belanja bulanan saya happy buanget rasanya. Rela deh, saya meluangkan waktu dan pergi ke Grandlucky Superstore di SCBD yang jaraknya 7 kilometer dari rumah. Habis gimana dong, meskipun lebih mahal sedikit tapi disana lengkap banget dan bisa sekalian window shopping hehehehe.

Walaupun senang sekali belanja barang – barang kebutuhan rumah tangga, nggak artinya saya main ambil apapun yang menurut saya lucu. It’s a big no! Ada beberapa hal yang terjadi hanya semenjak setelah menikah, contohnya :

* Tau pewangi pakaian yang harganya jauh lebih murah di pasaran namun lebih wangi ketika dipakai

* Memilih telur ukuran yang agak kecil jadi per kilogram isi telurnya lebih banyak

* Lebih aware sama promo dan diskon meskipun kadang diketawain Adit misal diskon 2000 rupiah aja heboh. Hey, diskon tetaplah diskon kan 😝

* Memilih minyak goreng better yang sachet daripada botolan karena meskipun ukurannya sama tapi harganya beda lumayan banyak

Pokoknya semacam – semacam itulah, dan part terakhir dari pergi kesini adalah banyak jajanan yang bisa saya bawa pulang.

3. Sayang Anak, Sayang Anak

Ini sih kayaknya udah common, ya kalau jadi ibu – ibu. Dari rumah niatnya mau pergi buat beli baju untuk diri sendiri, eh berakhir dengan beli segambreng buat anaknya. Ngelarang anaknya makan eskrim, eh pas lagi pergi ke supermarket secara otomatis ngambil eskrim ukuran 1 pint buat anak.

Sama hal nya kayak lagi scrolling online marketplace. Niat hati mau window shopping, kok tangan sama otak sinkron buat ke bagian β€˜anak – anak’ dan berakhir check out sementara ada 99+ barang ibu nongkrong dengan tenangnya di shopping cart πŸ˜‚ Coba ngaku, bukan saya doang kan yang kayak begini? (Please bilang iya biar saya ada temennya).

4. Melek Finansial

Sebelum menikah, investasi dan menabung jadi prioritas paling terakhir. Apalagi investasi, seringnya bahkan saya lewati part tersebut setiap habis gajian.

Beli apapun rasanya tinggal bayar nggak pake mikir. Keluar lipstik seri terbaru dari merk A harus beli semua warna. Makan Shaburi bisa setiap hari sampe uangnya habis dan ujung – ujungnya kalau udah kere bawa bekal dari rumah. Wow mengetik ini sungguh lah ternyata saya ini adalah manusia yang bikin geleng – geleng kepala.

Semenjak menikah jadi aware harus punya tabungan untuk dana darurat, dana pendidikan anak, dan dana pensiun. Sekarang pun mulai banyak yang sadar berinvestasi, berlaku juga dengan saya. Belum sampai dan belum berani ke tahap saham karena masih butuh banyak belajar. Mulai kepikiran sih, tapi nanti deh yaa kayaknya.

***

Sejauh ini, menurut saya dan Adit mostly perubahan yang kami tunjukkan lebih banyak ke arah positif. Ada lah satu – dua perubahan negatif seperti kalau ngambekan udah nggak pake dipendem lagi lol. Gak apa lah, ngambek kan tanda kepingin diperhatiin lebih πŸ˜†

Siapa tahu ada pasangan yang sudah menikah lainnya yang baca tulisan ini *ngarep nih saya dibaca tulisannya hehe* mau doong share juga perubahannya seperti apa.

5 thoughts on “Yang Berubah Setelah Menikah”

  1. Sama nih, suami saya dari sebelum dan setelah nikah sama aja. Yang kaget adalah dia tidur ngorok kencang banget! Dan selalu tidur duluan wkwk. Ih saya juga suka banget belanja ke Grand Lucky, tapi saya yang di Living World Cinere. Kadang belanjaannya dikit, tapi lama window shoppingnya hahaha. Liat bumbu lucu-lucu, terus ciki juga yang impor banyak, gemes-gemes. Ke KemChick juga seru. Masih mayan ada yang bisa dibeli daripada Ranch Market hahaha. Tapi saya dari dulu suka ke swalayan. Jadi mikir apa yang berubah dari saya ya wkwk.

    Like

  2. Hi Ayu, salam kenal 😊
    Meskipun poin 3 saya cant relate, tapi mostly untuk poin2 yang lain iya banget!
    Pernikahan bisa merubah saya yg dulunya gemar makanan manis jadi bisa agak ngerem dan beralih ke yg asin2.
    Btw yang minyak goreng itu bener banget! Kenapa bisa gitu ya? πŸ˜‚ padahal biasanya semakin besar netto, harga per satuannya akan menjadi lebih murah πŸ˜… anyway thank you for sharing Ayu!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s