Drama Asisten Rumah Tangga

Jelas lah, ya dari judulnya nggak pake basa – basi saya mau cerita tentang ART atau Asisten Rumah Tangga. Ide tulisan ini berawal dari kemarin lagi heboh di dunia emak – emak pembahasan tentang kelakuan aneh cenderung gila namun nyata di sosial media milik Eizabeth Zennifer. Bagi yang nggak tahu siapa dia, beliau adalah Ibu Rumah Tangga hits yang punya beberapa bisnis dan sempat bagi – bagi hadiah segambreng lewat giveaway fantastisnya setahun yang lalu. That’s what i know.

Kebetulan saya juga lagi cari ART yang menginap karena sekarang saya lagi menggunakan jasa ART yang pulang – pergi.

Apa nggak takut mengingat lagi kondisi pandemi? Takut lah, jelas. Sayangnya, saya merasa lebih nyaman sama ART yang sekarang (meski kadang ada sisi nyebelinnya yang saya akan ceritakan nanti) daripada ART menginap sebelumnya.

Sebenarnya, persoalan seputar ART tuh bukan hal yang baru buat saya. Dari jaman masih kecil, saya sudah melihat Mami saya sering kepusingan tentang hal ini. Cuma waktu itu kan hidup saya cuma berkutat tentang main dan (disuruh) belajar yang rajin. Pun saya lebih senang bebenah dan bebersih kamar sendiri, karena pengalaman nyuruh Si Mbak yang bebersih malah ujungnya ada aja barang saya yang hilang ditilep.

Setelah menikah, baru deh saya ngerasain drama beginian juga. Niat saya mengerjakan semuanya sendiri ternyata kandas. Nggak sanggup, bok! Anak saya tipikal yang kalau Mamanya beda ruangan antara ruang tivi dan dapur aja udah teriak – teriak. Nggak mungkin juga saya mengerjakan pekerjaan domestik sambil gendong dia yang sekarang udah berat πŸ˜‚

Dari awal punya anak, saya sudah 5 kali ganti ART πŸ˜‚ Ketika saya harus kembali bekerja setelah 3 bulan cuti melahirkan adalah kali pertama saya punya ART. Anyway, kenapa saya lebih pilih ART daripada suster atau nanny karena jelas dari segi gaji lebih murah. Terus saya kepingin yang bisa ngurus urusan rumah tangga juga, karena Ncus biasanya kan ogah ya ngurus keperluan lain.

Rata – rata ART yang saya pekerjakan baik dan sayang sama Ammar. Nggak ada kejadian aneh – aneh, kecuali ART terakhir saya.

ART menginap saya yang terakhir lumayan bikin males. Beberes rumahnya nggak bersih sama sekali. Ngurus anak pun nggak bisa. Walhasil, Ammar nggak merasa dekat dan nempel melulu sama saya.

Setelah satu bulan, akhirnya dia saya pulangkan ke yayasan. Oh ya, ini satu pertanyaan dari saya. Apa cuma saya yang merasa ART dari agen atau yayasan kebanyakan malah bikin pusing daripada ART yang diambil dari kenalan teman atau keluarga?

Balik lagi ke statement pertama, iya, sekarang ART saya sistemnya datang di pagi hari dan pulang setelah makan malam sekitar pukul 7 malam. Alhamdulillah saya cocok sama orangnya. Kerjanya juga bersih dan telaten dalam mengurus Ammar.

Melanjutkan juga kenapa saya lebih pilih ART daripada Nanny karena saya lebih banyak waktu di rumah. Pekerjaan saya sekarang nggak mengharuskan weekdays 9 to 5 untuk keluar rumah. Buat saya, ART itu cuma ya tugasnya membantu. Kalau saya masak ya dia yang gantian menjaga Ammar. Begitu juga kalau saya pingin me-time ya ada orang lain yang mengajak Ammar main. Mama harus tetap waras dong, ya πŸ˜‚

Alhamdulillah nya lagi saya belum pernah merasakan ART kejam seperti yang di dalam IG Story Elizabeth Zennifer.

Bagi yang ketinggalan story nya, jadi ada beberapa orang yang DM beliau mengenai kelakuan ART nya seperti menyuntikkan obat tidur ke kepala bayi nya sehingga si bayi nggak bisa menegakkan kepala sampai usia 1 tahun, ada yang susu bayinya dicampur deterjen, ada yang anaknya disiksa, dll.

…..

Sampai sini sudah ada yang melotot dan berteriak β€˜Gila!’ belum?

Lol, belum seberapa ini karena belum baca kronologis aslinya.

Saya waktu membaca DM tersebut merasa marah sekali karena kok bisa ada manusia yang setega itu? Anak itu manusia lemah, kok bisa sampai hati melakukan hal yang seperti itu?

Iya, kadang anak itu tingkahnya menjengkelkan. Belum ada kemampuan untuk mengontrol emosi mereka itu kadang bikin kita yang orangtuanya ikutan kesal. Cuma kalau sampai melakukan hal – hal yang saya mention diatas kok ya miris.

Tapiiiii, apa iya para ART ini melakukan hal kejam itu tanpa sebab?

Tanpa bermaksud membela satu pihak, disini kan kita mendengar hanya dari cerita versi majikan. Kita nggak pernah tahu cerita dari versi ART. Apakah mereka benar – benar melakukan hal tersebut tanpa sebab, atau merasa sakit hati karena suatu tindakan majikannya? Karena nggak bisa membalas, yaudah anak kecil tak berdosa itu yang jadi pelampiasannya.

***

Panjang juga, ya tulisan ngalor – ngidul ini hahaha.

Oke deh, setidaknya beberapa IG Story Elizabeth Zennifer (kebanyakan saya skip, karena ceritanya lumayan nggilani) yang saya baca kemaren bikin saya bersyukur karena Alhamdulillah most of the time Ammar berada di dalam pantauan saya.

Doa saya semoga kita semua nggak ada yang mengalami kejadian tidak mengenakkan dengan ART deh.

Aamiin πŸ˜‡

5 thoughts on “Drama Asisten Rumah Tangga”

  1. Kak Ayu, apa kabar? 😁
    Setiap kali dengar kisah anak yang disakiti sama ART/susternya selalu bikin hati miris dan geram. Kok bisa ya orang setega itu sama anak kecil 😭 kalau nggak tahan sama anak kecil, jangan ambil kerjaan seperti ini baiknyaa. Tapi emang lho, kalau ART yang dari kenalan, entah kenapa lebih awettt banget kerjanya. Ada misteri apa dibalik ini semua? 🀣

    Btw, doaku untuk Kak Ayu, semoga ART Kakak baik-baik saja ya dan bisa awet kerja bareng Kakak 😁

    Like

  2. Aku juga ga abis pikir kalo udh denger cerita art yg tega begitu mba. Trus jujurnya nih, aku LBH srg denger art yg dr yayasan memang LBH bermasalah. Ga ngerti kenapa. temen2ku banyaaaak bgt yg cerita.

    Aku mungkin LBH beruntung kalo soal art. Krn dari awal nikah suami lgs cari art dan Nemu yg baik. Pas hamil cari 1 lagi, dan ketemu yg baik lagi. Malah yg 1 udh meninggal Krn usia setelah ikut aku 7 thnan.

    Aku sempet bingung cari pengganti, Krn memang maunya 2. Kasian si mba kalo sendirian ngerjain tugas. Eh tau2 malah dia nawarin temennya. Yg kerja di Bintaro, gaji LBH besar sbnrnya dr yg aku ksh, tp kerjaannya berat banget, dan rumahnya gede :D. Dia LBH milih aku yg rumah kecil, gaji beda dikit walo LBH rendah , dan kerjaan cm masak dan nyapu :D.

    Ntah aku yg terlalu santai sebagai majikan, ato memang mereka yg sangat bagus kerjanya, ngerasa beruntung aja sih dapet art yg ga suka drama. Dan jujur , itu yg terpenting. Krn kayak adikku aja, sampe skr ga dpt2 art yg setia gini. Bolak balik ganti. Memang ga gampang

    Makanya pas dpt yg cocok, kayak si mba yg udh ikut 8 THN, aku sayang banget :D. Drpd dia ketarik org lain yaa kaan :D. Krn jujurnya, yg LBH butuh itu aku. Ga kebayang kalo ga ada art gimana.

    Like

    1. Wahh, aku pernah nih ngomongin sm temenku betapa beruntungnya orang – orang yang punya ART bertahun – tahun. Rekor terlama aku tuh punya ART 6 taun pas jaman adekku dari umur 6 bulan sampe akhirnya dia mau program hamil.

      Benerr banget karena kita tuh lebih butuh mereka daripada mereka butuh kita, maka itu aku berusaha adaptable sama mereka walau kadang ada sikap yang gak sreg. Kalau nggak fatal kupikir yaudalah bodoamat. Tapi kadang suka mereka yang nggak tau diri sampe nyakitin anak itu yang ngeselin πŸ˜‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s