Stay at Home Mom

Wow sudah hari kelima di bulan November. Tiba – tiba dalam waktu kurang dari 60 hari kita akan say goodbye sama Tahun 2020, tahun yang horror lebih seram daripada masuk rumah hantu.

Saya juga baruuu aja nyadar kalau 2020 tinggal sisa satu bulan lagi tadi pagi, pas nulis invoice untuk salah satu customer dan nanya hari ini tanggal berapa ke si Mbak. Langsung mikir ‘eh, udah setahun loh ternyata gue jadi Ibu Rumah Tangga’.

Udah lama sebetulnya saya mau cerita kenapa saya memutuskan untuk berhenti kerja meskipun nggak ada yang nanya. Sayangnya karena banyak topik lain yang juga pingin saya tulis akhirnya nggak pernah jadi tulisannya. Mumpung lagi inget, dan sekalian merayakan hari dimana saya resign *apa?* jadi tulisan kali ini bercerita tentang keputusan saya resign.

Setelah lulus kuliah di tahun 2016 lalu merasakan menjadi pengangguran yang terkatung – katung menunggu panggilan kerja, akhirnya saya diterima di divisi HRD sebagai cungpret di sebuah perusahaan yang menjalankan bisnis perhotelan.

FYI, saya nggak pernah tertarik untuk kerja di bidang perhotelan meskipun saya lulusan manajemen pariwisata. Nggak passion dan saya sadar kalau saya tuh kurang ‘sopan santun’ untuk menghadapi tamu hotel lol. Tapi ya karena udah rada panik takut kelamaan nganggur, yaudah akhinya apply lah ke bidang hotel. Bye – bye, Opportunist!

Ternyata oh ternyata, saya malah keterima di manajemen hotel tersebut. Saya oke sama tawaran mereka, teken kontrak, terus tau – tau udah hampir 3 tahun aja saya kerja disana. Dapet bonus jodoh, pula HAHAHA.

Selama tiga tahun, si perusahaan itu jadi saksi hidup saya banget. Dari galau sama mantan, putus terus langsung ketemu jodoh, menikah, sampai akhirnya punya anak. Terharu deh nulisnya, karena di tempat itu saya benar – benar dapet banyak ilmu untuk dipelajari. Saya yang kurang beradab jadi belajar untuk lebih menghargai orang. Belajar mendengarkan dan bekerja bareng tim. HRD kan ngurusin manusia, ya gimana mau ngurusin kalau nggak mau menghargai sesama. Ya. kan?

Nggak berasa tahu – tahu udah hampir setahun. Pas mau perpanjang kontrak, ditanyain sama bos apa rencana saya ke depannya. Saya bilang saya kepingin naik jabatan some day, pingin belajar public speaking karena pingin jadi Professional Trainer dan saya bego banget kalau ngomong di depan umum. Paling utamanya lagi, saya kepingin lanjut kuliah lagi karena perusahaan itu cukup royal mau membiayai pegawainya untuk melanjutkan jenjang pendidikannya.

Empat bulan setelah teken kontrak kedua, saya menikah. Bulan berikutnya saya langsung hamil. Selama hamil mual dan muntah terus bahkan sempat diduga Hyperemesis Gravidarum. Sempat di opname juga dua kali karena infeksi tukak lambung karena ya itu, nggak ada makanan yang masuk saking susahnya makanan untuk masuk. Masih bisa kerja sampai akhirnya bulan kedelapan divonis pengapuran plasenta (kalau mau baca ceritanya ada di tag Premature Story) dan tiba – tiba harus melahirkan di minggu ke 34.

Abis lahiran dapet cuti 3 bulan. Udahan cuti langsung ngerasa mellow. Tadinya mikir wajar banget ya namanya juga ibu baru. Nanti juga lama – lama ngerasa biasa, toh Ammar saya tinggalin sama Ibu saya dan ada pengasuh juga.

Eh baru dua minggu kerja dapet kabar kalau Adit ada tugas dinas. Bukan di sekitar Indonesia seperti biasanya, melainkan ke Cuba selama 40 hari. Kalah deh tuh masa nifas. Mending ya kalau stay di kota besarnya di Havana, tapi ini di Las Brujas, 4 jam perjalanan darat dari kota.

Selama Adit dinas saya mewek terus. Ammar umur 4 bulan tuh sama aja kayak bayi umur 2,5 bulan. Kalau bayi lain udah lewat growth spurt, Ammar baru masuk ke fase tersebut. Mau curhat sama suami susaah banget. Perbedaan waktu Cuba – Jakarta 12 jam, jadi pas saya sampe kantor Adit baru mau tidur. Pas Adit baru bangun tidur, saya nya udah capek pengen bobok cantik. Udah gitu internet disana dibatasin gaes. Jadi saya benar – benar harus pastikan di jam tertentu bisa video call sama Adit.

Kalau udah setengah jam sebelum pulang kerja tuh udah kayak cacing kepanasan, bawaannya buru – buru pengen sampe rumah karena kangen anak. Padahal jarak kantor ke rumah saya nggak begitu jauh tapi macetnyaaaa, gila banget ngalahin Jalur Gaza. Di rumah udah capek pengen tidur tapi anak kadang minta boboknya digendong. Belum lagi Ammar tuh tiap sejam – dua jam minta nenen. Wah ada lah saya sempat kepikiran mau bunuh diri aja saking capeknya dan kurang perhatian suami.

Disini udah kepikiran mau resign. Udah tanya – tanya ke teman – teman yang duluan resign setelah punya anak. Tanggepannya ya macem – macem, ada yang nyesel, ada yang happy banget, ada yang ngerasa bosen. Emang balik lagi ke kitanya kan. Saya aja yang waktu itu nyari pembelaan lol.

Akhirnya nggak jadi resign karena mau masuk bulan puasa. Sayang gaes, ntar nggak dapet THR :p. Adit juga akhirnya pulang dinas jadi yaudah, terlupakan lah wacana berhenti kerja tersebut.

Pas bulan Agustus, tiba – tiba Ammar demam tinggi. Dibawa ke UGD salah satu RSIA kalangan artis dan selebgram dan dikasih bermacam – macam obat panas nggak turun sama sekali. Nggak main – main, panasnya sampe 41 derajat. Takut dia kejang akhirnya kita pindah ke rumah sakit tempat Ammar dilahirkan. Alhamdulillah penangannya lebih cepat walaupun dokter anaknya rese (kalau mau tau kenapa silahkan baca post ini : Review Dokter Spesialis Anak di Jakarta). Ketauan lah ternyata Ammar kena sepsis. Boleh di-googling ya sepsis itu apa.

Nah disini udah mulai kepikiran resign lagi. Waktu itu Ammar dirawat seminggu dan selama itu gue izin cuti kerja. Ngerasa nggak enak izin sama bos apalagi sebelumnya juga pernah beberapa kali izin karena Ammar sakit ringan macam flu atau izin imunisasi. Nanya lagi ke temen tapi banyak yang bilang kalau izin anak sakit mah biasa.

Mulai maju mundur mikir mau resign apa nggak. Secara kalau ngikutin ego, merasa sayang udah jauh – jauh sekolah ke luar negeri tapi masa ujung – ujungnya di rumah doang. Belum lagi ngerasa takut bakalan bosan di rumah dari yang biasanya sibuk ketemu orang banyak. Adit sih nggak maksa buat berhenti kerja, yang penting menurut dia anak dan suami tetap bisa keurus. Terakhir itu yang berat, gimana saya bisa ngurusin mereka berdua kalau pulang ke rumah aja udah kepikiran buat rebahan? Denger anak nangis aja langsung naik darah.

Puncaknya saat Adit dikirim lagi ke Cuba. Kali ini Ammar umurnya udah 9 bulan. Udah nggak rewel kayak pas pertama Adit ke Cuba sih. Jam tidurnya pun mulai teratur. Waktu nenen juga udah 4 jam sekali jadi tidur saya pun cukup.

Tapiiiii, ternyata saya malah tambah ngerasa nggak tenang. Bangun pagi ngerasa berat buat ninggalin anak yang lagi lucu – lucunya. Pulang kantor ngerasa bersalah karena nggak bisa punya waktu buat dia. Belum lagi kondisi kantor menurut saya udah nggak fun kayak setahun pertama saya disana.

Above it all, yang paaaling bikin saya merasa yakin untuk ambil keputusan berhenti kerja adalah saya nggak kepingin Ammar nasibnya kayak saya, lack of mother figure when i was a toddler.

Dulu kan Ibu saya nikah muda sama Ayah saya yang beda umurnya 9 tahun. Waktu itu dia masih kuliah dan pas banget lagi nyusun skripsi. Takut saya nggak keurus akhirnya saya tinggal sama Nenek dan Kakek saya masih bekerja dan sering dinas dari satu kota ke kota yang lain. Nggak lama setelah lulus Ibu saya hamil lagi dan Adik saya ini berkebutuhan khusus. Nggak parah, tapi ya cukup spesial sehingga mengharuskan untuk visit dokter secara rutin. Setelah umur 4 tahun baru akhirnya tinggal sama Ibu saya.

Nggak banyak sih yang diingat, tapi tinggal sama Nenek – Kakek yang granted everything what you want pastinya beda lah ya sama tinggal bareng Orangtua. Apalagi anak sulung diminta buat mandiri dan mengalah sama adiknya. Itu malah bikin saya akhirnya jadi nggak dekat sama Ibu saya dan lebih nyaman cerita sama teman. Saya nggak mau Ammar juga merasakan yang sama kayak saya.

Tetep galau karena nggak mau kehilangan penghasilan, terus kepikiran kenapa nggak lanjutin aja jadi perias. Walaupun sadar nantinya yang dihasilkan nggak seberapa tapi at least saya enjoy banget ngejalaninnya karena ya emang passionnya disitu.

Akhirnya, saya memberanikan diri untuk mengajukan surat resign ke atasan. Pastinya ditanyain alasannya kenapa, dan jawaban saya karena disarankan suami untuk fokus sama keluarga. HAHAHA teruntuk Suamiku yang pastinya baca, maafin lho aku ngejual nama kamu. Walaupun nggak pernah diminta berhenti kerja, bener kaan tapinya harus mendahulukan keluarga? :P.

Berdasarkan permintaan saya untuk ambil 2 Months Notice, akhirnya saya resmi menjadi Ibu Rumah Tangga dua bulan kemudian.

Terus gimana rasanya ketika hidup tahu – tahu berubah?

2 Bulan pertama nggak berasa karena masih sibuk urus ini – itu untuk travelling ke Tokyo dan di bulan berikutnya ke Singapura. Akhir tahun pun kami pergi road trip ke Jogja jadi hidup benar – benar isinya cuma liburan, kayak nggak perlu mikirin hari esok hahaha.

Setelahnya, baru merasa bosan. Biasanya bangun pagi, langsung mandi dan siap – siap ke kantor sekarang mikir ‘mau ngapain, ya hari ini?’. belum lagi biasanya menghadapi Ammar ya cuma pagi dan malam aja, sekarang 24 jam bareng anak ini. Awalnya sempat nangis dan mencoba apply lagi kesana – kemari. Dipanggil buat interview sih, tapi abis itu nggak pernah ada kelanjutannya lagi.

Saat itu profesi sebagai freelancer perias saya tetap jalan, tapi yah, namanya kan baru merintis, jadi jelas kalah saing sama perias lain yang namanya sudah tenar dan make – up nya sudah kece. Penghasilan pun nggak bisa dibandingkan dengan gaji saya dulu.

Beberapa bulan setelahnya tiba – tiba heboh pandemi. Otomatis tiba – tiba saya nggak punya pekerjaan sama sekali. Semua klien yang berencana menikah harus ikhlas reschedule dan bahkan batal sampai waktu yang tidak ditentukan. Uang masuk dari beberapa yang sudah booking pun harus saya kembalikan lagi. Pait dan berat banget.

Disini baru deh saya langsung menjadi manusia penuh penyesalan. Menyesal karena nggak bersyukur kemarin masih diberikan pekerjaan. Menyesal karena lupa kalau tujuan awal saya mau punya banyak waktu untuk merawat Ammar.

Setelahnya saya sering sekali melihat Ammar sewaktu dia tidur dan minta maaf karena sudah ingkar janji. Setelahnya saya berusaha untuk mensyukuri hal yang sering terlupakan seperti sampai saat ini masih diberikan kesehatan sekeluarga.

Terus, sekarang happy nggak jadi Stay at Home Mom?

Happy banget! Sekarang Ammar sudah bisa diajak berkomunikasi dua arah, bisa diajak ngobrol, jadi saya suka ketawa sendiri kalau mendengar kata – kata baru yang dia ucapkan. Suka lucu juga lihat dia kadang menirukan tokoh kartun kesukaannya di televisi.

Rasa bosan kadang suka muncul. Emosi pun pastinya sering ya Sis, namanya lagi berhadapan sama toddler in terrible – two phase. Lagi – lagi saya cuma bisa mengucap syukur karena saya bisa ada di dekat dia di saat lagi lucu – lucunya.

By the way, tulisan saya ini bukan bertujuan untuk meng – encourage working mom untuk berhenti kerja. No! Ibu bekerja maupun yang tetap di rumah dua – duanya sama – sama baik kok. Saya pun sampai saat ini masih bekerja, dan menulis blog pun menurut saya juga suatu pekerjaan karenaaa mesti pinter – pinter manage waktu supaya fokus.

Adakah yang punya pengalaman banting setir dari working mom menjadi stay at home mom seperti saya? Share dong cerita kalian 🙂

7 thoughts on “Stay at Home Mom”

  1. Waah, menarik sekali nih mbak ceritanya. Dari yg awalnya ga mau kerja di hotel, eh ternyata udah 3 tahun di sana yaa. Ditambah lagi plus dapat jodoh, hiiihi
    Kemudian, saya jg jadi tahu.. Oh gitu toh ketika jadi ibu baru. Nice sharing, mbak. Bisa jadi pembelajaran Jika suatu saat nanti aku menikah, hehee
    btw, salam kenal yaaa

    Like

  2. Setuju mba, mau kerja atau stay di rumah, keduanya keren menurut saya. Sebab mengurus dan membesarkan anak itu tentu nggak mudah, dan butuh banyak pertimbangan. Jadi apapun keputusan ibu, itu untuk kebahagiaan dan masa depan anak 😆

    Saya salut sama mba Ayu bisa kuat menjalani hari-hari sendirian mengurus Ammar ketika pasangan sedang dinas ke Cuba. Pasti berat yah, however mba Ayu sukses melewatinya 😍💕

    Ohya mba, semoga karir sebagai MUA bisa semakin meningkat dan clients semakin banyaaak 😁

    Like

  3. Hi Kak Ayu! Long time no see 🙋🏻‍♀️
    Thank you for sharing cerita Kakak ini 💕. Aku ngelihatnya perjuangan seorang ibu benar-benar luar biasa! Mentalnya diasah terus menerus ya, benar-benar deh salut dengan para mommies 😍. Semangat terus untuk Kak Ayu!

    Like

  4. Mba Ayu, sering-sering dong cerita pengalaman kayak gini, sukak banget bacanya 😀 terus aku nggak kebayang itu gimana ceritanya LDM sama suami di saat anak masih bayik banget huhuhu

    Aku setuju sekali, nggak ada ibu yang lebih baik atau lebih buruk dari yang lain. Setiap ibu itu pasti baik sama keluarga dan anak-anaknya. Meski aku sebelum menikah juga bekerja, tapi aku udah memutuskan sejak awal memang ingin jadi ibu rumah tangga, kayaknya terinspirasi sama ibuku sendiri sih. Cuma yaa, meski keinginan pribadi ngejalaninnya tetap butuh perjuangan 😂

    After all, jadi ibu buatku adalah karunia terindah. So, tetap semangat yaa, Bund! Hahaha mudah-mudahan setelah badai ini berlalu, Mba Ayu siap untuk petualangan berikutnya (:

    Like

  5. Mbak Ayu salam kenal. Huhuhuhu…aku udah dari punya anak pertama pengen banget resign. Tapi berhubung harus mbantuin finansial suami, jadi ya sampe sekarang niatan resign cuma niat belaka. Semoga profesi MUA makin terbuka rezekinya, mengingat sekaran PSBB sudah semakin longgar, resepsi pernikahan sudah dibolehkan lagi. Amiiin…..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s