Life in Weeks #8 – Never Put Off Your Mask!

Picture credit by Unsplash

Minggu lalu tepatnya hari Selasa saya dihubungi sama seseorang dan ditawarin kerjaan untuk hari Rabu Siang. Hari itu kebetulan Adit lagi dinas di luar kota dan belum jelas baliknya either malam itu atau besoknya karena lagi ngerjain proyek hotel yang baru buka.

Selama masa pandemi ini, kalau saya ambil job di luar rumah selalu di hari dimana kita bisa gantian jaga Ammar. Sebetulnya saya sudah ada ART lagi sekarang tapi Mbak kami ini masih baru dan saya belum terlalu percaya untuk ninggalin Ammar berduaan saja.

Saya telepon Adit setelah dapet job offering tersebut, diskusi apakah saya harus ambil atau tolak dengan kondisi tersebut. Adit bilang “Ambil aja, Beb. InsyaAllah paling lambat aku pulang habis lunch”.

Yowis lah, dengan harap – harap cemas akhirnya saya ambil job tersebut.

Besoknya sampai jam 9 pagi Adit masih belum bisa mastiin kapan pulang. Saya akhirnya pasrah dan sudah siap untuk membatalkan kerjaan tersebut dengan konsekuensi saya bakal dianggap nggak profesional. Ya habis gimana, saya lebih paranoid kalau anak saya kenapa – kenapa. Mana di televisi lagi banyak berita tentang kejadian sadis yang menimpa anak – anak.

Eh pas jam setengah 11 tiba – tiba Adit chat saya kalau dia sudah on the way pulang ke rumah. Alhamdulillaaah, saya langsung lega. Setelah Adit sampai di rumah meluncur lah saya dengan menyetir sendiri ke tempat kerja.

Anyway, kerjaan saya nggak lama, cuma 2 jam jadi sebelum jam 4 mah saya sudah bisa pulang ke rumah. Kebetulan juga tempatnya nggak begitu jauh.

Jam setengah empat saya selesai dan langsung balik ke rumah. Di dalam mobil saya melepas masker. Ya saya pikir buat apa juga dipakai karena saya sendirian di dalam mobil.

Di daerah Jembatan Semanggi, ada pemeriksaan dari pihak kepolisian. Tiba – tiba saya diminta menepi. Saya pakai masker dan saya buka kaca mobil. Bukan karena saya takut polisinya tapi kan saya bakal komunikasi sama mereka, masa iya nggak dipakai maskernya.

Ternyata saya dinyatakan bersalah karena di jalan tidak memakai masker. Saya nggak menyanggah dan saya ngaku kalau salah. Terus mereka bilang kalau saya harus bayar denda sebesar 250 ribu rupiah. Saya bilang saya mau bayar denda tapi sayangnya saya nggak bawa uang cash saat itu. Pun setahu saya sekarang bukannya bayar denda bisa lewat aplikasi kan.

Eh mereka malah berkilah dan memberikan gambaran kalau membayar denda langsung tuh ribet banget harus ke kantor pusat lah apa lah. Saya bilang nggak apa karena saya memang saat itu nggak punya uang cash sama sekali.

Selanjutnya, saya malah disuruh jalan terus sama mereka karena saya kekeuh mau bayar secara resmi. Bingung sih, tapi yaudah saya jalan aja.

Nggak mau berkomentar apa – apa tentang pihak tersebut. Saya hanya menceritakan pengalaman saya saat itu. Takut ah, nanti kalau ngemeng yang aneh – aneh muka saya sudah ada di feed lambeturah sambil meminta maaf :p.

Pesan moralnya sama dengan judul tulisan ini; jangan pernah copot masker kalian ya, Gaes. Saya sendiri juga kurang paham aturan dimana saja kita bebas bernafas tanpa masker. Pernah lihat di tata cara aturan protokol kesehatan milik negara Singapura kalau di mobil sendirian atau isinya hanya orang serumah nggak jadi masalah untuk melepas masker.

Anyway, kemarin Sabtu saya bolos nulis (lagi). Draft ada lebih dari 10 tulisan tapi kok nggak ada mood buat ngembangin idenya. Kebetulan saya baru nemu lapak yang jualan ebook lumayan lengkap, dalam bahasa Indonesia dan Inggris. Seneng banget ada beberapa buku yang selama ini saya cari akhirnya dapet. Nggak sabar baca dan share di reading list September edition nanti :D.

Terus di hari Sabtunya juga saya dengar dari radio kalau XXI, bioskop kesayangan warga Indonesia sekarang menjual makanannya via online dan mereka jual kopi susu pandannya juga dalam kemasan literan yeayy!

Pas saya cek aplikasi ojek online, ternyata ongkirnya mahal sekali. Akhirnya karena sudah ngidam buanget saya WhatsApp mereka dan ternyata bisa ambil langsung ke Metropole Cikini. Disana ada bagian khusus untuk ambil order online.

Saya langsung membujuk Adit minta anterin kesana dan BERHASIL! Minggu siangnya kami kesana demi si kopi susu pandan kesayangan :D.

Gimana kabar teman – teman minggu kemarin? Share ya di kolom komen (:

7 thoughts on “Life in Weeks #8 – Never Put Off Your Mask!”

  1. waduh, gawat-gawat. udah banyak juga ternyata ya razia masker. tapi kalo di Bali sih so far so good, entah karena petuh atau memang nggak ketahuan, hhihi..

    btw, aku kira tadi kabar XXI udah buka lagi, eh ternyata cuma kopi susu pandan, hehe..

    Like

  2. Memang banyak oknum yg begitu ya mba. Sengaja minta kita bayar cash biar ga masuk kas negara. Aku juga bakal keukeuh bayar secara resmi, hari giniiiiii siapaa yg msh banyak bawa cash. Rata2 ya udh e-wallet laah.

    Tp memang kalo di mobil, aku jg slalu pake sih. Walopun sblm masuk mobil itu aku semprot disinfectan, tp mungkin krn udh kebiasaan pake :p.

    Like

  3. Beberapa hari ini sering lihat di berita mengenai razia nggak pakai masker di dalam mobil, salah satunya ada yang dokter kalau nggak salah dan disuruh menyapu jalan πŸ™ˆ

    Menurut saya peraturan ini cukup baik, tujuannya untuk menjaga dan agar masyarakat patuh pada aturan meski kadang implementasinya membingungkan warga. Tapi jangan bayar cash dong Pak Polisi, harusnya bayar ke negara. Bagaimana bapak inih hahaha *nggak berani komentar soal Pak Polisi lebih panjang* πŸ˜‚

    Thankfully mba Ayu nggak jadi bayar. Semoga kedepannya nggak kena cegatan, mba. Dan selalu hati-hati di jalan πŸ˜„πŸ’•

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s