Life in Weeks #7 – Galau In Between

Picture courtesy by Unsplash

Sudah hari Senin lagi, sudah masuk minggu ketiga bulan September. Waktu kok rasanya cepat banget berlalu berbanding lurus dengan kenyataan isi dompet hahahaha.

Saya selalu seneng deh kalau udah nulis Life in Weeks, soalnya bisa bebas update apapun nggak usah bergantung sama tema apapun. Isinya ya 100% curhatan sih memang :D.

Ada satu hal yang membuat saya galau dan ini udah bikin saya kepikiran dari awal tahun; keinginan untuk kuliah lagi ambil Master degree.

Saya lulusan Manajemen Pariwisata tapi saya nggak mau ambil jurusan Pariwisata lagi. Alasannya karena nantinya tuh pasti nanti bakal diarahin ke ilmu Ekonomi ujung – ujungnya dan di Indonesia belum ada tingkat Magister jurusan Pariwisata yang benar – benar spesifik seperti di Leeds Becket University yang punya jurusan Responsible Tourism Management. Nggak mungkin nerusin disini juga anyway karena uangnya nggak ada hahaha. Mau ambil beasiswa juga lagi pandemi kayak gini mau persiapannya aja udah males banget -____-

Pas bulan Januari, saya sempat ngobrol – ngobrol sama seorang klien yang juga teman kuliah saya dulu. Teman saya ini seorang dosen yang mengajar materi PAUD di sebuah kampus. Iya, pendidikan anak usia dini maksudnya. Saya kira materi ini hanya ada di UNJ tapi ternyata ada di beberapa universitas lain juga.

Saya lumayan tertarik karena ilmunya menyangkut tentang anak. Semenjak punya anak saya jadi merasa ‘eh seru ya ternyata ilmu parenting tuh’ dan jadi ketagihan buat mempelajari terus. Apalagi ternyata membesarkan anak itu bukan sekedar melahirkan dan ngasih makan doang. Ternyata jadi orang tua juga butuh ilmu supaya si anak bisa memiliki kehidupan yang bahagia dan menjadi probadi yang baik.

Ada quotes dari Dian Sastro yang sampai sekarang masih saya ingat. Bunyinya begini

Entah akan berkarir atau memutuskan menjadi Ibu Rumah Tangga, seorang wanita wajib berpendidikan tinggi karena ibu yang cerdas akan menghasilkan anak – anak yang cerdas

Ya kira – kira semacam itulah. Dulu omongan Dian Satro ini saja ejek habis – habisan. ‘Yaiyalah bisa ngemeng begitu, Mbak Disas kan istri orang tajir. Jadi Ibu Rumah Tangga bisa bayar Nanny. Pilih sekolah anak juga tinggal tunjuk mau yang mana’

Dan sekarang saya sadar kalau pikiran saya itu salah.

Setelah menjadi seorang Ibu Rumah Tangga, baru saya bisa merelasikan ucapan Dian Sastro tersebut. Ternyata, walau di rumah anak – anak tetap harus mendapatkan waktu main yang edukatif. Ternyata, orangtua juga butuh menyembuhkan inner child-nya agar tidak menjadi toxic parents.

Sempat saya tukar pikiran beberapa kali sama teman saya ini tentang tumbuh kembang anak dan ya ternyata memang asik banget mempelajari seorang anak tuh. Lalu saya tanya – tanya juga mengenai syarat dan tahap untuk lanjut Magister di subjek ini karena teman saya ini lintas jurusan juga. Dulu dia lulusan Sastra Jepang.

Ternyata untuk orang yang lintas jurusan harus ambil matrikulasi ketika tugas akhir dengan membuat semacam jurnal ilmiah yang menghubungkan kontribusi PAUD dengan jurusan kuliah kita sebelumnya. Kalau sudah memutuskan ambil jurusan ini juga artinya harus menjadi akademisi atau dosen. Terus semisal mau ambil S3 juga mesti ambil jurusan PAUD lagi. Saya sejujurnya nggak ada masalah sih

Nah yang bikin saya galau tuh sebenarnya gini.

Ayah saya lulusan ITB, tapi anak – anaknya nggak ada yang satu almamater sama dia. Pernah sekali dia bilang ke adik saya yang paling kecil kalau berharap adik saya bisa nerusin jejaknya. Adik saya iya – iya aja tapi dia kan masih esdeee.

Terus ini jadi trigger saya buat lanjut kuliah disini. Iseng ngecek jurusan Magister yang ITB punya ternyata ada Entrepreneurship. Kuliahnya cuma 1, 5 tahun dan asiknya lagi kampusnya ada di Jakarta.

Kebetulan ada temen kantor lama yang juga kuliah disini dengan jurusan yang sama. Udah nanya – nanya juga dan dia bilang tes nya cuma psikotest, tes TOEFL, dan interview. Nggak perlu matrikulasi juga, tinggal kuliah yang bener aja pokoknya.

Tapiii, Saya sejujurnya kurang tertarik sama semua jurusan yang mereka tawarkan meskipun bisa lah disambung – sambungin sama kuliah saya dulu.

Kenapa kepikiran Entrepreneurship karena menurut saya ini bisa jadi ilmu dasar kalau saya mau buat bisnis yang serius nantinya. Saya dan Adit kan punya cita – cita harus jadi orang kaya di dunia HAHAHA. Menurut kami, selama jadi pegawai perusahaan orang terus kami nggak akan pernah jadi tajir. Harus punya satu usaha yang berkembang terus.

Galaunya lagi sebelum mendaftar atau ikut serangkaian tes untuk masuk ke kampus – kampus ini, hal pertama yang harus saya lakukan adalah menyetarakan ijazah saya.

Ijazah saya bukan keluaran Indonesia jadinya saya harus datang ke Kemendikbud untuk melakukan penyetaraan kalau mau lanjut kuliah disini. Itu artinya saya harus kumpulin lagi ijazah asli, syllabus, endebre endebre. Belum lagi harus ngurus surat keterangan dari kedutaan setempat yang menyatakan saya pernah menjadi mahasiswa di negara tersebut.

Lagi pandemi gini kan ribet yaaa keluar – keluar rumah. Sebel deh. Sebel sama diri sendiri juga kenapa nggak dari dulu – dulu sih angkat pantat buat ngurusin ijazah sebelum Lockdow ataupun PSBB. Sebel kenapa mesti malas 😦

Udah ah curhatnya. Kalau ada yang punya kegundahan seperti saya atau ada yang udah pernah ambil Master degree juga boleh ya kasih pendapat atau saran di kolom komentar.

1 thought on “Life in Weeks #7 – Galau In Between”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s