Drama Pacaran Bertahun – Tahun

Saya dulu pernah pacaran hampir 8 tahun. Kira – kira dari jaman awal – awal baru kuliah. Adit juga sebelum menikah kalau pacaran tuh lama – lama banget. 6 tahun pernah, 4 tahun juga pernah.

Lama banget ya, sampai kalau ketemu orang tuh pasti pertanyaannya seputar “kapan nih diresmiin?” Atau “itu pacaran atau KPR? Lama amat”.

Menurut Mbak Icha, masalah umum hubungan bertahun – tahun itu ada tiga; LDR, agama, dan orangtua.

Di kasus saya dan Adit (bersama pasangan kami sebelumnya), kami sama – sama pernah LDR. Saya dan mantan terpisah jarak Jakarta – Singapura, sementara Adit antara Doha – Jakarta. Sukses, berlalu dari berangkat sampai akhirnya kembali ke Tanah Air.

Agama, sama – sama menganut kepercayaan yang sama. Bukan bermaksud menyinggung SARA, tapi di negara kita kan memang penting kalau punya hubungan harus seagama karena tujuan akhirnya adalah ke jenjang pernikahan.

Nah yang terakhir ini menjadi hambatan bagi kami. Orangtua saya kurang sreg sm mantan saya, Adit juga begitu ternyata.

Padahal nama mantan udah ada di Acknowledgment skripsi saya HAHAHA. Padahal saya dan Adit sama – sama sudah sering ngomongin rencana masa depan sama pasangan kami.

Pada akhirnya, kami berdua sama – sama tidak berjodoh dengan orang yang sudah menemani selama bertahun – tahun. Kandas, meskipun sudah sampai di tahap sedang menyiapkan pernikahan.

Pacaran bertahun – tahun nggak menjamin kalau kita akan berakhir dengan orang tersebut. Ya walaupun saya nggak bisa juga pukul rata juga kesimpulan itu karena banyak juga teman saya yang pacaran lama akhirnya menikah dengan orang yang sama.

Saya pernah tanya ke teman – teman yang akhirnya menikah dengan their forever spouse itu kenapa alasannya memilih orang tersebut. Jawabannya bukan karena “ya kan udah lama pacarannya“.

Mostly mereka jawab begini

“Gue udah ngelewatin putus – nyambung, ketemu orang baru, berlama – lama berdoa dan ngobrol meminta petunjuk sama Tuhan, ngobrol panjang – lebar sama orangtua, yaudah akhirnya cuma bisa pasrah dan ternyata Tuhan melancarkan jalannya. Meskipun selama persiapan banyak cobaan tapi jalan menuju resmi menjadi suami – istri itu dipermudah sekali”

Ada beberapa orang yang saya tanya dan secara garis besar mereka bilang begitu ya. Intinya karena doa, restu orangtua dan perjalanan hidup.

Dulu, saya dan Adit sama – sama memutuskan akhirnya mau lanjut menikah dengan mantan kami dengan alasan kan-pacarannya-udah-lama-jadi-males-nyari-orang-baru.

Padahal di dalam hati masih sering bertanya ‘bener nggak ya, dia jodoh gue?’ Atau pertanyaan seperti ‘kira – kira gue yakin nggak ya sama dia?’.

Jangan ya, jangan punya pikiran kayak kami juga. Pernikahan itu seumur hidup. Cinta yang menggebu itu akan hanya bertahan maksimal 5 tahun. Setelah itu akan lebih banyak rasa toleransi.

Toleransi sama hobi suami yang ganggu banget seperti doyan nge-game sampe nggak tau waktu. Toleransi sama kebiasaan remeh seperti nggak boleh naik kasur sebelum cuci kaki dan ganti baju setelah seharian dari luar. Toleransi sama lingkungan kerja pasangan yang menganggap cipika – cipiki dengan lawan jenis itu wajar.

Kan ada juga ya yang sebetulnya nggak yakin sama pacarnya tapi malas untuk memulai hubungan baru.

Saya sih cuma bisa bilang, hei tidak se-mengerikan itu kok. Siapa tahu orang baru itu malah bikin perubahan positif dalam hidup. Kalau ketemu sama orang yang tepat malahan seru lho, apalagi kalau orangtua juga setuju.

Jadiii kalau yang sudah sekian tahun pacaran tapi masih maju mundur untuk lanjut ya mungkin bisa diingat, menikah itu bukan perlombaan. Jaman sekarang lumrah kok menikah diatas umur kepala 3.

Kalau sibuk bandingin hidup kita sama si Anu atau si Itu yang di sosmed terlihat hidupnya enak nikah muda dan punya anak yang lucu – lucu nantinya malah kita nggak akan pernah bisa menghargai diri sendiri.

Kira – kira ada kah yang sudah menikah setelah berpacaran bertahun – tahun? Mungkin ada juga yang baru ketemu sebentar langsung diajak ke pelaminan?

12 thoughts on “Drama Pacaran Bertahun – Tahun”

  1. Pada lama2 ya pacarannya :D. Aku Ama mantan2 paling lama 2-3 Tahunan. Tp memang dr awal ga yakin nikah, makanya ga pernah serius. Tapi pas Ama suami skr, itu pacaran cm 3 thn, pake putus nyambung pula, trus yakin aja nikah :D.

    Kayak ada yg ngebisikin kalo ini memang jodoh gitu. Sementara Ama mantan2 lain ga prnh ngerasa gitu.

    Itupun kami nikahnya agak telat Krn hrs nunggu kakanya dia nikah dulu :D. Suamiku Jawa soalnya mba, jd yg namanya ngelompatin Kaka perempuan lebih tua, ortunya ga mau :p. Untung aja si Kaka ipar akhirnya Nemu jodoh :D.

    Like

  2. Bener tuh Mbak..ada yg pacaran lamaaa tp jadianya sama orang lain. Sampai ada istilah jagain jodoh orang hehehehe

    Dan bener juga, janganlah mengglorifikasi pernikahan. Sampai pernikahan tu dianggap way out dr keruwetan hidup. Padahal mah ya…pernikahan pumya keruwetab tersendiri hehehe

    Like

  3. Akhirnya lega juga baca tulisan ini. Saya termasuk yang males pacaran dan males nyari yang baru kalau udah jadi mantan. Tapi kok, rasanya masih pengen kerja dulu sambil belajar parenting ya mbak? Hehe. Good luck ya mbak, semoga langgeng!

    Like

  4. saya kok nggak pernah pacaran (nggak ada yang ngelirik….kasihan amat )Sama suami dulu itu juga teman. Jadinya aja karena dijodoh-jodohkan. Ya alllah, gimana sih rasanya punya pacar. Wkwkwkwkw…skip…bukan saatnya lagi.

    Suka tulisan-tulisan mbak diah. Santai dan asyik

    Like

Leave a Reply to ikhwanalim Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s