Saya Alergi Manusia (Mungkin Kamu Juga)

Picture courtesy by Unsplash

Menurut KBBI, alergi mempunyai arti seperti ini

aler·gi /alérgi/ n Dok 1 perubahan reaksi tubuh terhadap kuman-kuman penyakit; 2 keadaan sangat peka terhadap penyebab tertentu (zat, makanan, serbuk, keadaan udara, asap, dan sebagainya) yang dalam kadar tertentu tidak membahayakan untuk sebagian besar orang

Perubahan reaksi tubuh. Ada yang jadi gatal – gatal atau jadi bersin nggak berhenti – henti.

Keadaan yang sangat peka terhadap penyebab tertentu. Contohnya adik saya yang kalau habis makan telur berakibat memperparah eczemanya. Atau Adit, suami saya yang berada di ruangan berdebu sedikit hidungnya langsung mampet dan bersin non-stop.

Saya juga alergi. Alhamdulillah bukan alergi makanan atau udara seperti dua contoh diatas, tapi alergi sama orang yang nggak taat protokol kesehatan. Reaksinya juga bukan gatal – gatal, mata merah, atau hidung mampet. Reaksi saya adalah ngomel – ngomel atau misuh – misuh, entah sama siapapun.

Tau dong, ya malam kemarin Bapak Gubernur DKI Jakarta baru saja menyatakan akan ada PSBB total untuk warga DKI Jakarta. Begitu saya buka timeline Instagram saya, banyak sekali teman – teman yang berteriak. Baruuu saja menikmati sedikit kelonggaran ‘tali yang mencekik leher’ mereka, eh sudah disuruh kencengin lagi.

Bukan. Bukan artinya mereka gantung diri. Ya mungkin bisa saja sih kalau pada depresi dan kurang iman. Yang saya singgung disini adalah kondisi finansial mereka. Ada yang dipotong gaji sampai sulit memenuhi kebutuhan (dan cicilan) harian. Ada yang usahanya pailit sampai kena lay off. Mencari pekerjaan lagi pun sulit karena kebanyakan perusahaan berhenti merekrut karyawan sampai keadaan pulih kembali.

‘Pemicu alergi’ saya ini banyaaaak sekali saya temukan di sekitar. Bahkan kadang bisa jadi orang terdekat.

Pernah saya pergi mengirim paket ke perusahaan ekspedisi. Di luar kantornya tertulis ‘TIDAK MEMAKAI MASKER DILARANG MASUK’. Saat saya masuk kantornya, nggak lama ada yang mengikuti saya masuk. Laki – laki, dengan bibir yang jelas terlihat sedang bersiul. Dia terlihat malu – malu melirik saya. Bukannya merespon, saya sengaja agaak berteriak bertanya ke petugas “Mbak, bukannya ini kawasan harus bermasker?”. Jawabannya adalah “Dia bawa masker kok, Bu”.

BAWA. Padahal kata kerja yang saya tanyakan adalah PAKAI. Ternyata, si pemicu alergi itu berkawan dengan petugas ekspedisi. Ternyata, papan peringatan di kantor itu hanya sebagai hiasan belaka.

Selesai urusan mengirim paket, saya bilang dengan lantang ke petugas tersebut “Makasih ya, Mbak. Habis ini temennya diingetin masker tuh dipake, bukan dibawa. Hari gini nggak pake masker cewek juga ilfil” 😊.

Pemicu alergi lainnya itu ada di ART yang bekerja setengah hari di rumah saya. Pernah dia izin tidak masuk karena merayakan ulangtahun anaknya. Tidak lupa update di media sosial tentang keramaian acara yang diadakan beserta kadonya. Besoknya saya tanya apa dia tidak takut terpapar covid-19. Jawabannya adalah “kan yang diundang sesama tetangga dan itu – itu aja, Non”.

ITU – ITU SAJA. Jawaban yang sering saya dapatkan dari orang sekitar.

Padahal, si ‘itu – itu saja’ aktif berkegiatan di luar rumah. Si ‘itu – itu saja’ bisa jadi tidak memakai masker atau amit – amit berinteraksi dengan pembawa virus tersebut. ‘Itu – itu saja’ juga manusia yang bisa menularkan siapa saja, anyway.

Alhamdulillah nggak lama setelah kejadian itu satu rumah saya dapet ART menginap yang hasil tes Imunoassay-nya negatif. Orang serumah saya cekokin vitamin dan jamu setiap hari. Tinggal berdoa saja semoga kami sekeluarga tetap dalam keadaan sehat dan baik.

Pesan saya untuk para pemicu alergi; emang se ekstrovert apa sih sampai nggak bisa ditahan itu pantatnya buat keluar rumah? Seyakin apa sih nggak bakal kena itu virus, sampai ogah amat pakai masker? Nyawanya sembilan atau gimana?

Mentang – mentang belum kena, petantang – petenteng keluar rumah nggak pakai masker. Bosan dijadikan alasan, koar – koar bilang butuh hiburan terus nggak tahan deh buat kongkow sama sohib – sohib. Lucunya lagi, pada bilang ini cuma konspirasi negara adidaya HAHAHA. Yaelah -___-

Doa saya semoga Mbak dan Mas yang jadi ‘pemicu alergi’ ini sadar kalau kita lagi mengalami situasi darurat. Diingat aja kalau sudah kena virus tersebut, rumah sakit lagi penuh. Ada ruangan pun biaya menginapnya mulai dari 4 juta per hari, itu pun belum termasuk beli peralatan APD. Tau kan APD? Googling deh kalau nggak tau. Harap diingat juga tidak ada asuransi yang menanggung biaya pasien yang terkena Covid-19.

Doa saya untuk Mbak dan Mas yang kena imbasnya ya sabar aja. Mau gimana lagi? Selama obatnya belum ketemu ya gini – gini aja dulu. Kita semua cuma berharap semoga segala macam kredit bisa terbayar setiap bulannya.

Lagi – lagi inti post ini hanyalah curhat belaka. Ya monmaap aja nih, gaes 😝✌🏻

Kira – kira ada yang alerginya sama kayak saya nggak?

12 thoughts on “Saya Alergi Manusia (Mungkin Kamu Juga)”

  1. Saya suka banget sama orang yang tegas dengan orang-orang nakal yang tidak peduli lingkungan. Baru-baru ini saya tanpa sadar ternyata ada kontak dengan orang yang positif Covid, dengan segera langsung dipanggil untuk tes swab. Selama menunggu hasil rasanya deg2an banget dan berdoa terus supaya gak kena. Merasa bersalah juga untuk keluar kamar sama orang-orang kosan. Alhamdulillah sih negatif.

    Dari kejadian ini bener-bener belajar supaya gak menggampangkan orang-orang disekitar kita. Mau teman dekat, tetangga, atau apapun semuanya ada resiko kena. Apalagi swab itu sakit 😦

    Saya mau ikutan Mba jadi orang yang alergi manusia hehehe diperjuangkan terus Mba alerginya!

    Like

    1. Iyaa, banyak orang yang terpaksa keluar rumah karena harus cari uang. Mereka tetap patuh protokol kesehatan sementara banyak juga yang merasa nyawa nya 9 jadi santai nggak pake masker, atau demi keegoisan semata ngadain acara yang mesti ngumpulin orang banyak.

      Like

  2. Wkwkwk kak Ayu pedes banget ya kalau udah ngomel tapi aku salut sama keberanian kak Ayu untuk mengungkapkan seperti itu di depan orang lain khususnya yang di kantor ekspedisi itu. Harus lebih banyak orang lagi yang berani bersuara ya supaya semakin banyak juga yang sadar.
    Aku pernah diceritakan sama orang, katanya temannya dia bilang kalau pandemi ini hanya dilebih-lebihkan saja.. yah, yang denger gemes banget tapi nggak bisa ngajak debat juga soalnya emang dari awal dia nggak peduli-peduli amat 😦

    Like

  3. Sebel banget sama yg ngeentengin pandemi ini, apalagi yg bilang kalau corona cuma hoax, kasihan temen2 saya yg kerja langsung di rumah sakit, utamanya yg ditugasin khusus buat ngerawat pasien ini. Mau PSBB lagi juga percuma, meski tetep usaha ini harus dilakukan, kalau orang-orangnya ga taat protokol. Apa susahnya minimal pake masker dan batasi aktivitas sosial kalau ga penting2 amat.

    Like

  4. Rasanya ingin tepuk tangan kalo aku di tempat yang sama waktu Mba pedesin si ‘teman’ kantor ekspedisinya yang BAWA masker 😆

    Aku pun gatelan banget kalo liat orang-orang yang nakal dan egois di tengah pandemi gini. Masih aja banyak yang ngeyel tentang corona ini. Lelah akutu. Yang penting kita yang waras tetap bisa jaga kesehatan dan melakukan protokol kesehatan dengan baik yaa.

    Like

    1. HAHAHA inipun setelah keluar aku merasa ‘kok gue berani banget ya’. Untung orangnya nggak ngejar atau malah ngeganggu.

      Iyaa sebagai buibuk kan kita rindu ya mba buat ke luar rumah juga tapi milih untuk manut supaya anak anak kita aman. Semoga segera berlalu deh semua ini

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s