Jodohku, Maunya ku (Bukan) Dirimu

Cringe banget judulnya ya pake lirik lagu Anang – Ashanti hahahaha!

Buat #JumatMenikah (baru kepikiran banget padahal hashtagnya lol) bingung euy tadinya mau nulis apa. Soalnya saya sama Adit lagi adem ayem aja, malahan lagi sama – sama capek karena Adit sudah sibuk kerja seperti biasa, dan saya lagi banyak istighfar karena Ammar udah sudah pintar ngamuk – ngamuk.

Pas banget kemarin lagi buka instastory sepupu saya terus jadi punya ide mau nulis tentang apa.

Sebut saja namanya Mawar ya biar cepet hahaha. Mawar pernah cerita kalau Papanya ini pesan kalau cari pacar jangan dari salah satu suku di Barat Indonesia lah pokoknya. Nggak tahu juga alasannya apa, tapi ternyata apa yang Papanya hindari itu malah jadi kenyataan. Mawar sekarang pacaran sama cowok dari suku tersebut. Bahkan, si cowok ini yang pendekatannya paling serius.

Inti dari cerita diatas adalah hati – hati kalau berucap. Be careful of what you wish for. Karena, kadang Tuhan suka Kunfayakun dengan hal yang kita hindari. Apa yang (kamu nggak mau) terjadi, maka terjadilah.

Alkisah waktu masih dalam masa pencarian, saya kepingin ini itu tapi kebanyakan pantang. Punya syarat sicowok harus begini dan begitu, ASALKAN bukan dari etnis Jawa.

IH RASIS BANGET SIH LO! Iya memang, feel free to judge (the old) me.

Saya punya alasan sendiri kenapa menghindari pasangan orang Jawa tapinya lho. Saya kan Sumatra totok banget nih. Ya tau lah ya pembawaan orang Sumatra tu bicaranya lantang dan pantang basa – basi.

Sementara kebanyakan orang Jawa bertutur kata halus dan kalau bicara suaranya pelan. Saya takut nanti malah nggak cocok sama keluarga jodoh saya karena menikah kan nggak cuma sama satu orang, tapi sama seluruh keluarganya. Nggak mungkin dong seumur hidup mau makan hati minum air mata.

Terus jiwa kompetitif saya nggak mau pasangan yang bisa masak. Udahlah biar urusan dapur urusan saya aja. Jadi kalau masakannya keasinan saya bisa ngelak “Ah, masa sih kebanyakan garam? Ini udah sesuai resep, kok”.

Terakhir, saya langsung ilfil kalau dideketin sama cowok kurus. Kalau kata slogan iklan L – M*n ‘kerempeng mana keren’ tuh menurut saya benar sekaleee. Dulu kalau ada orang di Mall yang cowoknya kurus pasti saya komentarin “ih kasian kayak nggak dikasih makan”.

Lalu, Tuhan seperti bercanda dan bilang “Nih, silahkan jilat ludah sendiri!”.

Jodoh saya berasal dari Jawa Tengah, berperawakan kurus, dan bekerja sebagai tukang masak. *applause* *standing ovation*.

Ternyata, Suami yang memiliki kriteria pantangan saya itu adalah manusia paling paham dengan jokes receh saya yang kadang orang sukar untuk mengerti. Orang yang paling supportive dengan hobi saya menulis blog ini.

Ternyata, ketakutan saya akan mengalami ‘perang dingin’ dengan keluarga suami tidak terjadi. Bersyukur saya malah dapet mertua yang tergolong baik. Nggak pernah komentar tentang cara saya merawat anak. Malahan lebih sering saya adu pendapat dengan ibu saya sendiri.

Karena, apa yang menurut kita buruk dan tidak sesuai belum tentu di mata Tuhan tidak baik.

Tapi jadinya saya sampai sekarang diledekin keluarga saya terus. Selalu deh kalau ngasih nasehat masalah jodoh, nama saya ikut disebut. Contohnya macam begini

“Jangan suka sembarangan ngomong kalau masalah jodoh, nanti ketulah kayak si Ayu” 😤

Buat yang masih mencari jodoh, didoakan semoga segera dipertemukan ya. Ingat, jangan kebanyakan pantangan. Nanti dibercandain Tuhan yang ketawa malah Netijen 😜.

13 thoughts on “Jodohku, Maunya ku (Bukan) Dirimu”

  1. Hahahaha, setuju sama mba Ayu 😂 jangan kebanyakan pantangan dan syarat, apalagi yang menyangkut life skill, perawakan, dan sukunya ~ hehehehe. Dulu saya selalu bercita-cita punya pasangan orang Jakarta atau yang besar di Jakarta, gara-gara sering lihat tante saya berantem sama pasangannya nggak pakai bahasa Indonesia 😂 si tante ngomong pakai bahasa Jawa, sedangkan pasangannya ngomong pakai bahasa Kalimantan. Jadi mereka suka ngedumel sendiri pakai bahasa masing-masing yang nggak dipahami oleh pasangan 🙈

    Alhasil saya berharap pasangan saya orang Jakarta, besar di Jakarta, biar kalau mau ribut hayuk tapi pakai bahasa Indonesia (kebanyakan yang besar di Jakarta nggak tau bahasa daerah soalnya — maaf kalau salah — ini sepengalaman saya) 😆 eh ternyata, garis jodohnya ketemu sama yang boro-boro orang Jawa, Sumatera atau Kalimantan, ini justru jauuuh bangetttt di negeri orang. Ketulah deh saya, niatan mau gampang saat ribut, sekarang jadi tambah susah, setiap mau ribut, harus berpikir dulu kata-kata dalam bahasa Inggris yang tepat apa. Hadeh keburu terbang mood saya. Ujungnya ngedumel sendiri pakai bahasa Indonesia 😅

    Eniho, saya suka tema-temanya, mba 😍

    Like

    1. Aduh saya ngakak, itu tante dan om nya Mbak Eno ngedumel pake bahasa masing – masing ya gimana mau kelar berantemnya, orang sama – sama nggak ngerti 😂

      Nah ini juga nih ceritamu lucu sekali mbak. Ini aku kebayang kalau lagi beda pendapat terus mau debat mesti buka kamus dulu ya Mbak? 😂😝

      Like

  2. Hahahaha ngakak baca nya :D. Jadi ketulah gitu ya mba.. anyw, aku dari dulu malah menghindariiiii cowo2 trutama yg Batak . Karena aku sendiri org Batak :D. Pandanganku ttg cowo Batak aku judge berdasarkan papaku yg orangnya keras, dan sedikit kolot. Semua keinginan hrs terpenuhi, termasuk harus ada anak cowo sebagai penerus marga. Untung mamaku sabar.

    Tapi Krn itu, aku jd anti Ama cowo Batak. Makanya pas pacaran biasanya cowokku kebanyakan Jawa :p. Alhamdulillah nikahnya Ama org solo, yg lembut, sabar, nrimo dengan segala kengeyelan istrinya :D. Ga kebayang kalo sampe dpt cowo yg sama2 keras kepala, aku yakin bakal ribut trus 😀

    Like

  3. “Nih jilat ludah sendiri” hahaha.

    Saya sendiri belum terpikir untuk punya pasangan yang gimana-gimananya mba, belum mungkin. Tapi, saya sering memperhatikan yang macam ini haha, sahabat dekat saya juga selalu curhat kalau mau nikah nggak mau sama orang Minang, padahal dia sendiri Minang haha. Dia maunya nikah sama orang Jawa, tapi anehnya setiap ada orang Jawa yang ngedeketin dia ngga suka 😂😂, baca ini saya jadi penasaran sama ending cerita dia gimana. Kalau nanti dia berakhir dipelukan orang Minang juga, saya bakalan standing ovation juga kayak mba di atas hahaha. Jahat bet ya. Wkwk.

    Like

    1. Wah Mba, ini aja pas lamaran semuanya pada bilang ‘ihh lo kan nggak suka cowo Jawa’ terus ketawa. Bahkan ada teman yang tadinya mau bawa toa katanya mau ketawa setelah ijab qabul tapi gajadi hehehe

      Like

  4. Wkwk “ketulah seperti kak Ayu”, aku bacanya ngakak 🤣
    Aku kira cuma orang hamil aja yang nggak boleh membenci sesuatu berlebihan karena katanya nanti muka anaknya bisa seperti sesuatu yang dibenci itu. Ternyata, perkara jodoh juga sama ya 🤣
    Kalau gitu, mari para jomblo untuk membenci oppa korea aja biar jodohnya oppa-oppa korea wkwk

    Like

  5. wah dulu aku gak punay kriteria macam2 ,menaglir saja tapi kalau lht pria berkumis selalu suka, jd saat ada temen kuliahku berkumis dan deketin aku kok langsung suka , jd deh jodoh

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s