Review Dokter Spesialis Anak di Jakarta

Sudah lama saya kepikiran untuk buat satu post mengenai review dokter anak yang pernah saya datangi semenjak Fahri, adik saya yang paling kecil lahir sampai sekarang saya punya Ammar. Sebagai catatan, ini dokter anak yang praktek di Jakarta ya.

Disclaimer dulu lah: review ini murni pendapat dan pengalaman saya pribadi. Tidak ada maksud menjelek – jelekkan atau merusak nama baik si dokter.

Oh ya, akan ada dokter yang kurang memuaskan dari segi pelayanannya menurut saya. Nah yang nggak oke ini saya tulis dengan inisial aja yaa. Tapiiii kalau ada yang bisa nebak inisial si dokter dan ternyata yang baca blog ini adalah salah satu pasien langganannya jangan tersinggung lho.

INGAT, nggak oke buat saya belum tentu nggak oke juga buat orang lain kan

dr. Aman Bhakti Pulungan, Sp.A(K)

Mayoritas emak – emak pasti tahu lah ya sama Opung dokter satu ini. Beliau ini Ketua IDAI dan Ketua Asosiasi Dokter Anak Se – Asia Pacific, spesialis di bidang Endokrin Anak.

Kalau ada yang mau bikin appointment sama dokter Aman bisa ke Klinik Anakku Pondok Pinang, RSPI Pondok Indah atau RSCM Kencana ASAL mau waiting list sampai 4 bulan lol. Iya bok, se-sibuk itu ini dokter.

Ini tuh dokter anak langganannya Fahri karena Adik saya kan punya kelainan Dysplasia Ektodermal. Waktu kecil kulitnya tuh keringgg banget dan ternyata Eczema. Selain itu ada beberapa masalah lain yang saya lupa karena terakhir kesana 6 tahun lalu.

dokter Aman orangnya super ramah, sayang sama anak kecil dan cukup detail. Konsultasi sama beliau ngga sampai makan waktu 40 menit lebih tapi penjelasannya cukup lah.

Biaya konsulnya mahal! Hahahaha. Ya wajar sih mengingat jam terbangnya yang sudah tinggi.

dr. Siti Budiarti (Ati), Sp.A

Dokter Ati adalah dokter anak yang pegang Ammar waktu lahir. Saya nggak tau beliau praktek dimana selain di RSPP. Enaknya dokter Ati praktek dari hari Senin – Sabtu jadi kalau mau vaksin minta ditemenin Adit nggak perlu ambil cuti segala.

Kalau ngomong tuh lembut dan menenangkan. Murah senyum dan friendly banget sama anak – anak jadi Ammar nggak pernah ngerasa takut kalau ketemu beliau. Pro RUM dan penjelasannya logis.

Pasiennya dokter Ati paling banyak daripada dokter lain di RSPP tapi nggak sampai antri berminggu – minggu juga kok.

Personally saya suka konsul ke beliau, tapi kurang memuaskan aja. Maksudnya gini, menurut dokter Ati Ammar itu pertumbuhannya oke dan cuma bilang kurangi tumbuh kembangnya 1 bulan dari umurnya. Nah saya tuh kepingin tau detailnya itu dikurangin sampai sejauh mana. Agak kurang detail aja sih, but overall she’s fine.

dr. Sander D. Teddy, Sp.A

Ammar pernah dua kali konsultasi ke dokter Sander waktu batuknya nggak sembuh – sembuh. Waktu itu Ammar ketemu beliau di RSIA Brawijaya Antasari, tapi dokternya juga praktek di RSPI Pondok Indah dan Kliniknya sendiri di Kebayoran Baru.

Dibilang ramah nggak, jutek juga nggak. Pas aja. Kalau ditanya ya dijawab. Terkesan buru – buru. Waktu itu pilih konsul ke beliau karena Fahri juga langganan bahkan dokter Sander yang pegang Fahri waktu lahir.

Enaknya sih beliau setelah konsul ngasih nomor WhatsApp jadi bisa tanya – tanya gapake datang. Sayangnya saya nggak tau kalau di WA komunikatif atau nggak karena nggak pernah nyoba konsul online.

Waktu sama beliau, Ammar diminta fisioterapi tiga kali dan disuruh uap. Nggak langsung sembuh sih. Seminggu setelahnya baru dahaknya bersih.

dr. Gladys Rasidy, Sp.A

Ke dokter ini karena kepepet waktu itu Ammar tiba – tiba muntah – muntah setelah minum ASI dan dikasih makan. Kita kira keracunan dan takutnya malah dehidrasi. Waktu itu yang praktek cuma dokter ini aja jadi nggak ada pilihan.

Ternyata dokternya baik dan lembuut sekali. Suaranya tuh calming kayak instruktur yoga yang kalau bersuara malah bikin pengen boboan aja. Terus murah senyum, tipikal oma – oma yang sayang cucu.

Beliau cek dan ternyata kembung aja dan diduga karena ada sesuatu yang kemakan Ammar (kita semua suspect bedak si Mami yang diemut – emut sama Ammar). Dikasih obat mual dan Interlac paginya sudah mau makan seperti biasa.

dr. MK

Beliau praktek di RSIA Brawijaya Antasari, RSPP, dan KMC. Dokter ini yang pegang Ammar selama dirawat di RSPP. Waktu itu Ammar kena Sepsis. Sepsis itu apa googling aja ya nanti lah kapan – kapan saya jelasin. Intinya, Sepsis tuh cukup mematikan.

Awalnya saya nggak mau Ammar dirawat dokter ini tapi karena dokter Ati sedang seminar di luar negeri jadi ya terpaksa lah.

Sebel saya sama dia. Sok sibuk! Iya emang semua dokter mah sibuk tapi pengalaman saya waktu itu Ammar udah dua hari dirawat kok ya panasnya nggak turun – turun. Nggak maen – maen lho panasnya, sampe 41 derajat.

Disuruh tes ini itu saya manut, ambil darah terus dan Ammar jejeritan terus. Pas hari kedua itu malamnya saya tanya susternya hasil darah udah ada belum terus susternya bilang ada dan baru dibacain setelah saya mohon – mohon.

Daaan ternyata anak saya kena sepsis. Googling dong saya langsung dan disitu juga panik. Gila, kok udah tahu sepsis tapi ga ada tindakan apa – apa?!

Saya tanya suster harusnya bagaimana, dia bilang harusnya diberikan antibiotik tapi nggak bisa ditindak kalau dokter belum kasih perintah. Saya minta tolong hubungin dokternya eh enteng aja dibilang dokternya sibuk nggak bisa dihubungin. Wah, disitu saya ngamuk – ngamuk. Saya ancam kalau anak saya sampai hilang nyawa bakal saya penjarain dan bawa kasusnya ke meja hijau.

Terus, abis itu baru dikasih antibiotik dan demamnya Ammar beneran langsung turun.

Besok paginya suster – suster pada ngadu sama dokter ini dan dokter ini malah ceramahin saya supaya lebih sabar dengan cara yang nggak enak. Saya balikin ke dia, kalau emang tahu jalan keluarnya kenapa harus ditunda, sih?

Ke-sok sibuk-an nya itu ternyata berlanjut. Setelah Ammar keluar rumah sakit tetap diminta ngelakuin beberapa tes dan konsul pre – opname seminggu setelahnya. Nah sebelum tes saya telepon ke nomor beliau dan yang jawab susternya. Terus apa yang saya tanyain jawabannya ambigu dan nadanya songong banget, udah gitu dia tau ada telepon tapi nggak mau ngomong langsung malah saya denger dia teriak dan susternya yang jadi perantara.

Satu lagi, dokter ini nggak tepat janji. Bilangnya pas Ammar dirawat kan mau ditemuin sama dokter ahli infeksius dari rumah sakit lain, nyatanya sampai pulang dan balik konsul lagi nggak ada tuh.

dr. RA

Waktu itu saya dua kali konsultasi sama beliau di RSIA Brawijaya Antasari.

Konsultasi yang pertama pas Ammar kena demam batuk pilek. Dokternya ramah tapi cenderung kayak salesman kursi pijat. Ngejelasinnya sambil liatin video anak kecil yang kena ISPA.

Baik sih tujuannya, maksudnya biar saya nggak khawatir karena Ammar cuma sekedar kena virus ringan. Nggak dikasih apa – apa karena dokternya Pro – RUM (Rational Usage of Medicine). Tapi nggak sembuh juga sampai akhirnya saya balik ke beliau.

Konsultasi kedua ternyata ditunjukkin video – video yang sama. Saya gemes sampai akhirnya beliau kasih obat puyer racikan, yang mana ini kan sudah nggak diperbolehkan lagi ya.

Nyeselnya saya sempat kasih obatnya ke Ammar dua kali. Besoknya Ammar malah demam tinggi dan akhirnya terpaksa dilariin ke UGD RSPP karena waktu itu Adit lagi dinas. Takut aja Ammar malah kejang dan disana akhirnya diinfus obat demam. Alhamdulillah panasnya turun dan nggak lama dibolehin rawat jalan.

Dua hari kemudian, kulitnya Ammar keluar bintik merah yang ternyata dia kena roseola -_____-

Saya nyesel sejadi – jadinya tapi bersyukur nggak nerusin obat racikan yang dikasih.

dr Rinawati Rohsiswatmo, Sp.A(K)

Ini dokter langganan Ammar dan saya udah nggak mau gonta – ganti dokter lagi.

Waktu lahir Ammar dibantu sama dokter Rina juga karena dokter Rina ini spesialis bayi prematur. Beliau nggak praktik di tempat Ammar lahir makanya dipanggil sebagai dokter tamu.

Pertama kali mutusin ke dokter Rina waktu Ammar umur tiga bulan karena kepingin dokter yang detail. Beneran dong dia detail banget. Umurnya Ammar bukan asal dikurangin 1,5 bulan aja tapi beneran di cek pake kurva jadul yang biasa ada di posyandu. Beneran dipantau pertumbuhannya dan waktu itu di bulan keempat diputusin Ammar harus MPASI dini buat ngejar berat badannya.

Oh ya, dokter Rina sangat pro ASI sampai waktu makan pertama kali pun diminta untuk cari bubur bayi yang nggak mengandung susu. Sampai terakhir saya konsul pun dokter masih nganjurin saya kasih ASI.

Dokter Rina bukan tipikal yang murah senyum. Tegas (bukan galak ya), tapi detail banget. Kalau ketemu sama beliau Ammar tuh bisa terpukau nggak berhenti ngeliatin sampai terdiam hahahaha.

Terakhir saya kesana waktu Ammar batuk pilek yang nggak sembuh – sembuh itu. Eeh sama dokternya nggak dikasih obat. Cuma diminta beli nasal spray import yang dijual di marketplace karena kebetulan rumah sakit nggak tersedia. Langsung lah saya beli dan besoknya datang.

Kalau biasa tahu Sterimar, nah ini semprotannya jauh lebih kenceng. Ammar sampai jejeritan waktu saya jejelin alat ini. Tapi emang cespleng banget! Dahaknya langsung keluar dan saya bisa bilang ‘Adios, batuk pilek!’.

Dokter Rina praktek di RSPI Pondok Indah, RSCM Kenanga, dan RSIA YPK Mandiri. Saran saya kalau mau konsul agak lama tapi harga lebih murah enakan ke YPK Mandiri. Udah gitu prakteknya hari Sabtu lagi.

***

Banyak ya ternyata hahahaha.

Setelah kesana kemari mencari alamat dokter spesialis anak yang pas, ini adalah beberapa kriteria dokter anak yang oke menurut saya.

1. Informatif – Nggak perlu harus ramah, yang penting pertanyaan saya semua terjawab.

2. Nggak sembarang meresepkan obat – Sebetulnya ada satu dokter lagi yang saya kurang cocok karena ujug – ujug beliau meresepkan anti virus, yang mana waktu saya kasih tunjuk ke dokter Rina beliau bilang “sudah minum tapi virusnya tetap come and go, kan?”

Tapi saya nggak mau nyebutin karena dokternya masih muda banget. Baru beberapa tahun lulus dari spesialis pediatric.

Terus pasiennya sepi. Jadi saya waktu itu mutusin ke beliau karena dokter Attila rame banget dan Adit adalah orang yang paling nggak sabaran kalau ke dokter, jadi minta cari dokter yang nggak banyak antrinya.

3. Mudah Dihubungi – Bersedia memberikan konsultasi singkat lewat WhatsApp kalau seandainya ada yang perlu ditanyakan di luar jam praktik.

Semoga review dan beberapa tips dari saya mengenai dokter anak membantu ya. Kalau ada yang mau nambahin pengalamannya dengan dokter anak boleh yuk sharing juga 😊

3 thoughts on “Review Dokter Spesialis Anak di Jakarta”

  1. Wah, sudah lumayan banyak ya dokter anak yang mbak temui untuk anaknya. Saya kebetulan juga punya anak, berumur 3 tahun, jadi secara rutin memang harus bertemu dokter anak. Tapi saya tidak hafal nama dokternya, yang hafal istri saya. Hehe.

    Tapi itu dokter MK kok menjengkelkan sekali ya. Lagaknya seperti dia satu-satunya dokter anak di Indonesia. Semoga mbak tidak perlu lagi bertemu dengan dia atau dokter lain yang semacamnya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s