Mau Punya Anak Berapa?

Jadi waktu itu kebetulan ada tetangga saya yang mengantarkan makanan ke rumah dan melihat Ammar yang lagi main sama saya. Tiba – tiba dia nyeletuk “wah anaknya udah gede ya. Bikin lagi lah, mumpung suaminya lagi sering di rumah biar cepat jadi”. Itu anak atau donat sih sebenarnya?

Semenjak Ammar lahir, pertanyaan seperti itu nggak cuma dilontarkan si tetangga saya itu. Lumayan sering, apalagi kalau lagi acara kumpul keluarga. Yang mana biasanya muncul kalimat – kalimat seperti ini :

“Nambah lagi deh, biar sekalian capeknya”

“ Jangan satu aja dong anaknya, duh tipikal jaman sekarang banget sih nggak mau repot”

Yang terakhir itu beneran ada yang ngomong kayak gitu ke saya loh. Ya positif aja mungkin hidupnya seperti Nia Ramadhani yang satu anak satu ART jadi biar anak banyak tetap santuy dalam menjaga kewarasan diri 🙂

Balik lagi ke topik awal, terus sebenernya saya mau nggak punya anak lagi?

Mau, apalagi kalau perempuan. Maksudnya mah biar sepasang. Tapi kalau dikasihnya laki – laki juga nggak apa – apa. Ya namanya rezeki, udah dikasih masa nolak.

Kalau ditanya kapan nambah anak lagi sih saya akan jawab sekitar 2 – 3 tahun lagi. Atau mungkin tunggu Ammar masuk TK kali ya hahaha gatau ah aku galau 😦

Saya sengaja kepingin punya anak yang jarak umurnya minimal 4 tahun soalnya berdasarkan pengalaman saya sendiri, saya dan Adik pertama beda umurnya hanya 2 tahun. Kebetulan Adik saya tuh bukan berkebutuhan khusus, tapi karena saat itu kami tinggal di kota kecil yang teknologi dan ilmu pendidikannya semaju Jakarta, jadilah perhatian kedua orang tua saya kesedot ke si Adik.

Saya masih cukup dekat sama Papi karena mungkin sifat yang juga nggak beda jauh makanya sampai besar pun masih suka nonton bioskop berdua. Sementara sama Mami saya nggak akrab dan lebih banyak berantemnya karena dari dulu saya merasa she can’t understand me enough. Sekarang sudah mending lah walaupun kadang masih suka ada perbedaan prinsip.

Setelah punya Ammar saya niat pengen jadi ibu yang dekat sama anak – anaknya. Kalau sampai jadi teman curhat kayaknya terlalu jauh ya harapannya. Minimal saya mengerti sifatnya dia seperti apa dan nggak jadi annoying mom menurut Ammar dewasa. Nah kalau saya punya anak terlalu dekat jaraknya, takutnya nanti Ammar merasa dinomor duakan, terus tanpa sadar saya jadi suka marahin dia karena belum mengerti untuk mengalah atau berbagi, atau marah karena sebetulnya dia butuh perhatian Mamanya tapi saya sibuk sama adiknya. Duh, saya belum siap membagi dua rasa sayangnya :”(

Makanya saya salut banget sama ibu – ibu yang anaknya baru atau belum setahun sudah hamil lagi. Karena ya itu, saya masih enjoy menyusui Ammar sampai sekarang. Bahkan belum kepikiran untuk menyapih sama sekali.

Belum lagi saya masih trauma hamil karena yang kemarin kan prematur, terus jadi takut nanti kalau yang kedua prematur lagi gimana. Meskipun ibu mertua saya bilang kakaknya Adit dulu prematur tapi Alhamdulillah Adit lahir normal 40 minggu. Bahkan lahirnya pun dengan persalinan normal.

Tapi tetep aja takut. Selain takut di biaya, takut perut saya dibelek lagi, terus takut menghadapi baby blues, bok. Asli baby blues tuh nggak enak banget. Nangis – nangis tanpa sebab. Ini itu serba salah ujung – ujungnya marah – marah nggak jelas. Terus nangis lagi. Gitu aja terus sampe Iron Man naik haji.

Lha terus jadinya punya satu anak aja? Nggak, kok. Saya dan Adit suatu saat akan ngasih adik buat Ammar walau nggak sekarang. Kemarin kebetulan kita lagi ngomongin sekolah yang gatau gimana ujungnya ngebahas tentang punya anak lagi. Kami sepakat saudara kandung itu punya peran sebagai langkah awal untuk ngajarin Ammar untuk saling menyayangi dan saling menjaga.

Intinya, siblings atau saudara kandung itu menurut kita penting supaya anaknya belajar bersosialisasi. Biar tahu kalau ada saatnya untuk mengalah, gimana rasanya berbagi, dan berantem. Iya berantem itu penting karena pasti akan ada perbedaan pendapat and they will learn how to deal with it.

Kalau kalian gimana, guys? Rencana mau punya berapa anak?

7 thoughts on “Mau Punya Anak Berapa?”

  1. Kalo mau jujur nih mba, aku ga pgn punya anak sbnrnya. Aku ga suka anak2 soalnya. Ga suka bisingnya , nangisnya , dan Krn aku anggab mereka mengganggu jdwal travelingku. Dulu sblm nikah Ama pak suami, aku sempet pacaran dulu Ama org lain, yg kebetulan ga suka anak juga :p. Jd kami sepakat, kalo nikah ga ush punya anak.

    Tp jodohnya ke pak suami, dan pikiranku jd berubah :). Tp bukan berarti aku jd suka anak yaa. Cuma Krn cinta ke pak suami, aku rela ngelupain rasa ga suka ku, dan akhirnya ngalah mau punya anak. Tp bisa dibilang dgn banyak drama, dan akhirnya dibantu babysitter Ampe skr :D.

    Cuma pas hamil kedua, aku marah. Aku ngerasa diboongin aja, Krn janjinya cuma 1 wkwkwkwkwk. Anehnya mba, setelah si adek lahir, justru dengan dia aku malah paling Deket :). Kalo dgn kakanya ga terlalu soalnya, dia LBH Deket ke si papi. Tp dengan adeknya ini, aku ngerasain sih akhirnya sayang ke anak :D.

    Tapi teteeeeup yaa, ga akan mau lagi. Ini udah trakhir. Sampe aku minta steril akhirnya, saking ga pengennya.

    Kenapa aku bisa ga suka dengan anak2, mungkin Krn ortuku juga yg ga terlalu Deket Ama anak kecil. Jd buatku anak kecil itu kayak ganggu aja. Walopun pandangan gitu blm 100% ilang di mindsetku, tp at least ke anak sendiri dan ponakan aku udh mulai seneng, asal anteng anaknya :p.

    Like

  2. Sudah berapa jg saya ditanyain gt sama temen2. Mesti dipanas2in karena dari temen yg barengan hamil hanya saya yg anaknya masih satu aja.

    Jujur sih, saya masih ingin menikmati bgt punya anak satu tuh. Kemana mana masih ga terlalu repot..

    saat ini jg keadaan kurang mendukung dokter sedang capek2nya dan keadaan di luar jg blm stabil ya Mbak..

    Yg pntg sehat2 semua ya Mbak

    Like

    1. Hai Mba Ghina, salam kenal

      Sebeel banget sama yang suka manas – manasin, padahal kagak bantu nyekolahin ntar -_-

      Iya betul, kalau hamil sekarang pun takut sekali ya, mau ketemu dokter buat cek malah paranoid sendiri.

      Aamiin. Sehat – sehat juga untuk keluarga Mba Ghina 🙂

      Like

  3. cukup dua saja, karena bagi aku anak banyak bukan banyak rejeki. dan aku juga memikirkan kepadatan penduduk, apalagi pemerintah juga sdh mencanangkan program KB. kebayang nanti banyak penduduk akan banyak kendalanya. kalau aku sih prinsipnya anak tidak selalu dari rahim kita, banyak yang bisa kita bantu anak orang lain sbg anak asuh.gi mereka sepenuh hati bahkan anak2 kandung juga ikut menyayangi mereka

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s