Edukasi Seks Untuk Anak Jangan Asal

Selepas Maghrib hari minggu kemarin, Mami saya tiba – tiba minta ganti channel tv karena kepengen nonton sinetron berjudul Dari Jendela SMP.

Di awal pembukaan sinetron ditulis ternyata ceritanya diadaptasi dari novel Mira W dengan judul yang sama. Wah harusnya kalau mengangkat cerita novel, apalagi besutan Ibu Mira W. ceritanya bagus dong. Saya langsung teringat cerita sinetron jaman baheula waktu saya masih Esde yang dibintangi Dessy Ratnasari dan Primus Yustisio. Saya lupa judulnya dan malas googling juga hehe. Kalau kamu seangkatan saya pasti tahu dong sinetron yang saya maksud (yang mana soundtrack nya diisi oleh Titi DJ).

Aktor utama sinetron Dari Jendela SMP ini ternyata Rey Bong yang mana berperan sebagai Abdoellah atau anak dari Sarah dan Doel di Si Doel The Movie. Saya juga tadinya nggak ngeh kalau Adit nggak ngasih tau. Rey berperan menjadi Joko, anak pintar penerima beasiswa dari seorang ART yang jatuh cinta dengan gadis cantik bernama Wulan.

Tadinya saya nggak tertarik dan nggak begitu memperhatikan jalan cerita sinetron ini karena saya sambil menemani Ammar main, sampai ketika saya mulai tertarik di bagian Wulan ini baru selesai operasi kista dan ada dialog kedua orangtua Wulan bertanya ke dokter apakah bayi di kandungan Wulan baik – baik saja atau tidak dan si dokternya malah kebingungan karena menurut dia Wulan nggak hamil. Nah lho?

Setelah kejadian membingungkan antara dokter dan orangtua Wulan, orangtua Wulan memanggil Joko dan Ibunya ke rumah sakit untuk bicara antar keluarga.

Ternyata berawal dari acara api unggun sekolah, waktu itu Wulan itu tersandung dan nggak sengaja jatuh dipeluk Joko. Nah, setelah itu Wulan langsung panik setengah mati. Karena apa? Karena Mamanya pernah bilang kalau pacaran dan dipeluk cowok itu bisa bikin langsung hamil! Ditambah lagi, setelah kejadian itu Wulan membeli testpack dan menunjukkan hasil positif.

Kok bisa?

Ternyata testpack nya kadaluwarsa, saudara – saudara! LOL cringe abis.

Setelah itu Wulan sempat mual – mual dan belio ini googling mengenai tanda – tanda kehamilan dan salah satunya adalah mual -___-. Nah waktu mual ini baru deh orangtuanya dikasih tau kalau dia tuh hamil. Intinya begitu sih, saya nanya ini sama Mami yang lagi serius banget nontonin tv.

Kalian pastinya bertanya – tanya dong, emang nggak diperiksa ke dokter pas dibilang hamil gitu? Yah namanya juga sinetron, alurnya dipanjang – panjangin supaya ngebegoin penontonnya tayangnya lebih lama. Jadi aja dihalangin terus tiap kali mau cek ke dokter.

Jadi intinya mau cerita tentang sinetronnya, nih?

Nggaak! Saya tetap tidak suka sinetronnya, tapi ada pelajaran yang bagus dari sinetron ini, yaitu pendidikan seksualitas pada anak. Meskipun saya baru setahun ini jadi ibu, tapi materi ini harus disiapkan sedari dini. Mungkin masih banyak yang bingung harus mulai dari mana hal ini kita bahas ke anak? Masih banyak yang tabu dan merasa awkward untuk membicarakan masalah seks ke anak. Sama kok, saya dan Adit juga begitu.

Pendidikan seks terhadap anak ternyata ada tahapannya. Untuk yang seusia Ammar, balita berumur 1 – 2 tahun mungkin bisa mulai dari mengenalkan bagian tubuh yang tidak boleh dilihat dan disentuh. Sudah beberapa bulan ini setiap kali Ammar mandi saya ajak nyanyi lagu ‘ini tubuhku tak boleh disentuh’. Tidak lupa setiap saya menyentuh bagian – bagian sensitif seperti penis dan anus selalu saya ingatkan “bagian ini hanya boleh dipegang oleh Mama dan Papa”. Mungkin sekarang dia belum mengerti, tapi kalau diingatkan terus pasti akan tertanam di bawah alam sadarnya kalau bagian tersebut tidak boleh dipegang oleh orang lain.

Karena setiap harinya saya di rumah, perkataan saya itu saya buat konsisten dengan cara tiap kali mandi atau bersih – bersih sehabis poop, saya atau Adit yang melakukannya. Bukan Nenek Kakeknya , apalagi Mbak.

Untuk usia yang sudah lebih besar, mungkin bisa mulai mengenalkan istilah – istilah alat kelamin seperti laki – laki ya diajarkan kalau kelaminnya itu disebut penis, bukan burung apalagi t*t*d. Kalau perempuan ya diberitahu kelaminnya disebut vulva.

Jangan lupa juga mulai menanam rasa malu untuk telanjang di tempat umum dari kecil. Biasakan kalau mencoba baju ya di changing room dengan kondisi tirainya ditutup. Pun kalau masih bayi mengganti popoknya di tempat yang tertutup.

Ingat dong, cerita diatas waktu Wulan mengira dia hamil karena mamanya bilang laki – laki dan perempuan yang pelukan itu bisa hamil?

Sejujurnya ini juga kejadian di saya. Dulu waktu masih esde, Mami saya suka bilang “kalau ada laki – laki ngedeketin jangan mau, nanti kamu hamil”. Kalian juga pastinya pernah dibilangin hal semacam ini kan sama orangtua pas kecil dulu? Ya kann? *nyari temen* Dulu waktu dikasih peringatan begitu rasanya kepegang tangan temen cowok pas main gundu aja takut banget, ya. Sekarang kalau inget kok norak sekali rasanya.

Sebagai orangtua millenial sudah nggak perlu ngerasa tabu lagi untuk menjelaskan ke anak tentang alat reproduksi dan fungsinya, terutama untuk yang sudah berusia diatas 6 tahun. Terlebih untuk anak perempuan, mereka sudah harus tahu kalau nantinya akan mengalami menstruasi.

Prinsipnya pendidikan itu memang benar semua berawal dari rumah, termasuk edukasi tentang seks. Dan kita sebagai orang tuanya juga harus wajib kudu terbuka dengan segala bentuk pertanyaan dari anak.

Siapa tahu ada yang anaknya sudah lebih gede, yuk sharing gimana cara kalian memberikan seks untuk anak.

Bisous,

A

13 thoughts on “Edukasi Seks Untuk Anak Jangan Asal”

  1. Iya sih, sekarang sinetron jaman sekarang udah gak kayak dulu lagi. Kebanyakan beberapa sinetron tuh agak melenceng gitu dan bukannya sinetron itu niatnya mau mendidik dan menyebar manfaat nilai moralnya, malah justru merusak mental dan moral bagi anak-anak sekarang. Seperti pacar-pacaran di bawah umur dan terkadang suka melakukan hal-hal gak baik. Tapi ada benarnya di sinetron itu juga memberi sinyal untuk tidak boleh berpacaran apalagi sampai hamil di bawah umur. Tapi sayangnya menurut pandangan orang yang nonton itu yaa gimana ya agak risih dan malah menambah kesan buruk gitu.
    dan juga udah gitu hampir di beberapa sinetron itu gak pernah kena sensor meskipun nampilin scene yang gak benar gitu misalnya.

    Aku juga sebenarnya gak suka nonton sinteron gitu mbak

    Itu sih menurut aku ya, tetap semangat ya mba ngeblognya. Tulisan mba bagus banget kok

    Like

    1. Iyaa sinetron ini pun sempat dikecam KPI tapi krn ternyata katanya nggak ada cerita anak SMP hamil jadi kayaknya ngga jadi diberhentikan siaran *hasil ngintip lambeturah lol

      Thankyou Alyaa, compliment kamu means a lot buat aku πŸ™‚

      Liked by 1 person

      1. Sinetron tentang sekolah tapi kok isinya pacaran dan kenakalan remaja ya, harusnya cerita nya tuh tentang pendidikan dan moral kedisiplinan gitu ☹️. Gak cocok banget tuh sinetron jaman sekarang isinya melenceng luar pendidikan sekolah

        Like

  2. Itu mereka ada adegan mau nikah siri dan gagal, hahaha. Aku gak sengaja nonton dan emang gak suka. Terlalu banyak cinta-cintaan anak bau kencur. Sudah gak bisa nonton ginian. Btw, aku sama Keponakanku juga ngajarin buat tahu anggota tubuh yang gak boleh disentuh. Bersyukur sih dulu Ibuku gak bilang kalau pelukan atau pegangan tangan sama cowok bikin hamil

    Like

  3. Aku malah baca novelnya duluan Mbak, karena mama koleksi novel Mira W. Itu pun aku bacanya pas SMA. Cerita sinetronnya sepertinya melenceng dari novelnya hehehe.
    Tapi tanpa menutup mata, kejadian MBA pada anak SMP ini ada lho di lingkunganku waktu aku masih SMP juga. Makanya jadi orang tua itu memang nggak mudah ya. Kita harus terbuka mengenai edukasi seks, tapi bagaimana cara mengedukasinya itu kita juga harus banyak belajar.

    Like

    1. Hi mba Riri,

      Nah aku belom baca nih novelnya. Mau cari ebook nya tp belum nemu.

      Yes betul, sebagai orgtua harus tetap terbuka nih kayak gini jadi nanti anak – anak jg nggak kucing-kucingan dan terjerumus hal yg tidak diinginkan

      Like

  4. Aku malah baca novelnya duluan Mbak, karena mama koleksi novel Mira W. Itu pun aku bacanya pas SMA. Cerita sinetronnya sepertinya melenceng dari novelnya hehehe.
    Tapi tanpa menutup mata, kejadian MBA pada anak SMP ini ada lho di lingkunganku waktu aku masih SMP juga. Makanya jadi orang tua itu memang nggak mudah ya. Kita harus terbuka mengenai edukasi seks, tapi bagaimana cara mengedukasinya itu kita juga harus banyak belajar.

    Like

  5. Aku suka sekali sama cara didik kak Ayu ke Ammar dan cara berpikir kak Ayu. Belajarnya darimana sih kak? πŸ˜†
    Aku sendiri udah lama banget nggak nonton sinetron karena nggak suka sama jalan ceritanya yang muter-muter banget demi episodenya panjang, mending nonton drakor deh #ehh.
    Dan untuk pendidikan seks sejak dini, menurutku ini penting banget. Bukannya malah ditakut-takutin tapi dijelasin, diberi pengertian agar nggak salah kaprah kayak kejadian yang di sinetron dan kejadian-kejadian lainnya yang biasa dilakukan oleh ortu jaman dahulu πŸ˜…
    Pegangan tangan aja bisa hamil, kalau kata ortu jaman dulu. Yang kayak gini nih jadi bikin salah kaprah.

    Like

    1. Belajarnya dari pengalaman… dan blogwalking tentunya hahaha

      Parah deh sinetron jaman sekarang tuh ajaib banget emang ceritanya, akupun jg lebih seneng nonton drakor. All hail to drakor *lha

      Iyaa karena udah ngga jaman ditakut – takutin karena nantinya malah jadi belajar sendiri eh terus terjerumus

      Like

  6. Saya dulu waktu kecil juga pernah dibilang begitu sama ortu, jangan sentuhan sama anak laki-laki nanti kamu hamil, jangan gandengan tangan, nanti kamu hamil dan lain sebagainya πŸ˜‚ which is membuat saya parno untuk skinship even nggak sengaja bersentuhan langsung kepikiran apa nanti bisa hamil πŸ˜…

    Saya pribadi nggak pernah dapat pendidikan sex dari orang tua, jadi meraba-raba sendiri saja informasinya ketika besar. Berbeda sama pasangan saya yang dari kecil sudah dapat pendidikan sex dari sekolahnya (budaya di negaranya, pendidikan sex harus mulai diajarkan dari usia sekolah), dan sudah tau sex yang sehat dan bertanggung jawab itu bagaimana ~ hehe. Saya rasa anak-anak ke depannya perlu untuk memahami betul apa itu sex dan sebab akibatnya, tanpa perlu ditakut-takuti seperti jaman dulu, melainkan diajarkan untuk paham 😬

    Like

    1. NAHH itu! Aku juga dibilang kalo sentuhan nanti hamil walhasil pernah aku lagi maen petak umpet terus ada anak cowok yang pada main sepede terus si cowo aku jorokin karena takut hamil! Separah itu! Sekarang kalo ingetnya langsung mikir β€œduh kok aku bodoh banget ya” -,-

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s