Ammar Milestones – 18 Bulan

Akhir bulan Juni lalu usia Ammar genap 18 bulan, tapi Ammar kan penghitungan umurnya pakai umur koreksi karena lahirnya prematur. Apa sih umur koreksi itu? Saya sudah pernah jelasin, yaa di postingan sebelumnya. Yang baru pertama kali mampir blog saya boleh dibaca dulu disini

Baca : Premature Story #2: Persalinan

Nah, si umur koreksi ini jelas bikin kemampuan Ammar sedikit lebih lambat daripada teman – temannya yang umurnya sama – sama 18 bulan. Dari awal dokter sudah wanti – wanti saya untuk nggak panik dan buru – buru kalau misal ada temennya yang sudah bisa melakukan sesuatu tapi Ammar belum. Itu normal.

Selama ini tolak ukur perkembangan Ammar yang saya pakai itu cuma dari aplikasi PrimaKu dan Kinedu. PrimaKu ini di dalamnya mengacu pada KPSP sementara Kinedu saya kurang tau darimana tapi yang jelas lebih detail dalam arti dari awal setelah download pun akan ada pertanyaan di minggu ke berapa bayi lahir. Nah karena dari awal mengacu KPSP sesuai umur lahir anak, pengalaman saya pakai PrimaKu sampai umur 12 bulan kemarin, kadang ada beberapa pertanyaan yang jawabannya nggak sesuai. Biasanya selalu saya capture hasilnya dan saya tanya ke dokter anak setiap konsul. Saya cukup lega karena menurut dokter di kasus Ammar nggak ada masalah karena walaupun umur Ammar 12 bulan tapi kemampuannya harus disetarakan dengan bayi umur 10,5 bulan.

Anywaaaay, kenapa tiba – tiba saya bikin tema milestone di blog?

Jadi kemarin saya mengalami writer’s block terus blogwalking ke blognya Mba Annisast terus nemuin satu postingan ketika dia daftar sekolah anak dan diminta isi data perkembangannya dari awal kayak kapan bisa calistung, mulai umur berapa bisa jalan. Terus saya langsung ide (ikutan lebih tepatnya) buat nulis milestone Ammar yang mana tau bakal saya butuhkan juga pas dia masuk sekolah nanti.

Berikut poin – poin perkembangannya :

Berat Badan – Tinggi Badan

Meskipun terlihat kurus, tapi terakhir Ammar timbang itu sudah lewat 10 kilogram dan kemarin saya ukur tinggi pakai meteran bangunan yang warnanya kuning itu sekitar 84 sentimeter. Disini saya cukup bangga sama diri saya sendiri, karena waktu lahir anak saya beratnya cuma 2,1 kilo dan sekarang bisa sama dengan teman – teman seumurannya. *grinned face*

Nggak Ada Capeknya

Pernah saya dikasih petuah sama Mami saya buat olahraga, saya langsung minta gantian jagain Ammar minimal 2 jam deh. Eh baru 15 menit Mami saya udah ngibarin bendera putih tanda menyerah. Dalam satu hari Ammar bisa sepuluh kali bolak – balik naik – turun tangga, lari – lari dari depan ke belakang rumah dan tidak lupa rasa keingintahuan lainnya terhadap perabotan di rumah seperti kompor gas, vas bunga, dan meja di ruang tamu. Makanya saya tiap hari nggak pernah absen nenggak kalsium tablet, vitamin D, dan sekotak susu. Kalau nggak, lutut saya serasa mau copot.

Punya Lagu Favorit

Saya sudah nggak melarang nonton youtube lagi tapi tetap dibatasi. Efek positifnya Ammar jadi kurang minat sama televisi walaupun yang disetel adalah kartun atau acara anak lainnya. Kalaupun nonton youtube dia cuma tertarik nonton video lagunya Wheels On The Bus, Ten In A Bed, dan Baby Shark. Lainnya dia emoh.

Gigi Geraham On The Way Numbuh

Beberapa hari ini kok Ammar lagi seneng ngemut jari, eh pas saya cek ternyata ada 5 – 6 gigi geraham di atas dan bawah yang mau keluar. Sampai sekarang saya cuma bisa berdoa semoga nggak ada drama dan rewel

Bicara Lebih Dari 10 Kosakata

Sudah pasti jelas bilang Papa, Mama, dan Nena (panggilan untuk Mami Saya). Papi saya maunya dipanggil Akas, sebuah panggilan untuk orang Palembang. Sayangnya belum bisa, malahan dia ikutan saya manggil Papi. Manggil Mbak di rumah juga sudah bisa.

Minta makan udah bisa bilang Mamam. Nenen dan Mimik juga sudah jelas. Kata – kata lainnya belum jelas seperti sikat gigi, mainan, kue, donat, ikan, gajah, kelinci, buku, teve, buka, Allahuakbar, Amin, dan makasih.

Nggak Suka Pakai Celana Panjang

Mau celana tidur atau celana pergi, pasti bakalan tarik – tarik celana sampai nangis. Padahal saya udah beli piyama lucu – lucu tapi malah nggak kepake. Hiks.

Senang Membantu

Setiap saya beresin pakaian yang habis disetrika dari keranjang baju ke dalam lemari Ammar langsung sigap membantu saya. Saya mengucapkan terima kasih ke Ammar, walaupun ujung – ujungnya malah jadi berantakan dan saya harus melipat 2 kali. Begitu juga setiap Mbak menyapu ruangan Ammar pengen ikutan nyapu juga. Akhirnya saya pesan peralatan bebersih di marketplace.

Eh tapi saya rada sebel. Kayaknya masih banyak orang menganggap pekerjaan bebenah rumah seperti menyapu dan mencuci piring itu pekerjaan perempuan. Buktinya pas saya ketik kata kunci ‘sapu mainan’ yang keluar pasti warna pink. Padahal sekarang dimana – mana menyampaikan kalau suami atau anak laki – laki juga harus ikut mengerjakan pekerjaan rumah.

Tapi ya sudah lah, ini kan postingan tentang perkembangan Ammar, jadi yang barusan selentingan curhatan saya aja 😆

Bisous,

A

1 thought on “Ammar Milestones – 18 Bulan”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s