Premature Story #2 : Persalinan

bayi prematur

Halo.

Balik lagi dalam series #PrematureStory. Kali ini saya mau cerita ke bagian keduanya. Sebelumnya di bagian pertama saya sudah cerita mengenai kehamilan, keluhan – keluhan yang diderita selama hamil, pengalaman opname, dan asal mula divonis pengapuran plasenta. Boleh, yuk buat yang baru mampir di blog saya baca dulu Part 1 nya disini, yaa

Baca : Premature Story #1: Lahirnya Prematur, Kok Bisa?

HARI PERSALINAN

Setelah kontrol kehamilan terakhir tanggal 20 Desember 2018 dan dokter kandungan bilang saya harus melahirkan besok, itu berarti Ammar harus dilahirkan secara SC.

Kenapa sih harus SC?

Pertama, karena Ammar belum cukup umur untuk dilahirkan, masih 34 weeks. Kedua, posisinya sungsang, kepalanya diatas dan kaki di bawah. Soal posisi sungsang ini, semua usaha udah saya lakuin. Ngepel jongkok? Keliling satu rumah saya pel sambil jongkok sampe kram. Sering – sering posisi sujud? Udah juga. Dengerin musik headsetnya diletakkan di bawah perut? Udah banget dilakuin setiap hari. Jadi yasudah, anaknya ternyata emang nyaman dengan posisi sungsang itu.

Satu hari sebelumnya setelah saya dapat kamar inap ada tiga dokter yang datang bergantian; dokter anestesi, dokter kandungan, dan terakhir dokter spesialis anak. Dokter anestesi memberikan informasi kalau besok saya akan dibius suntik epidural di sumsum tulang belakang untuk mematikan rasa di beberapa bagian tubuh. Dokter kandungan mengumumkan besok operasi akan berlangsung jam 7 pagi dan memberikan gambaran jalannya operasi, sementara dokter anak mewanti – wanti kalau Ammar lahir nanti umurnya belum cukup dan kemungkinan terburuknya harus dipasang alat/obat bernama C-Pap yang mana (kalau nggak salah) harganya 7.5 juta rupiah per 1 ampoule (!).

Setelah itu saya merasa bertambah cemas dan bingung. Bukan, bukan masalah saya takut operasi. Saya sejujurnya lebih takut melahirkan secara normal karena terbayang vulva yang digunting dan dijahit. Saya cemas karena kalau misal Ammar lahir dan butuh alat tersebut lebih dari 1 ampoule atau bahkan 10 ampoule bagaimana? Uang kami pastinya nggak cukup. Sepanjang hari itu saya berdoa agar semua baik – baik saja dan semuanya sehat.

Kepanikan saya ternyata nggak sampai situ. Saya baru nyadar kalau saya belum sempat ambil maternity photoshoot! Besok pun pas operasi saya nggak bisa ngundang fotografer ala – ala pas lahiran karena saya akan melahirkan dengan proses SC yang mana fotografer itu tuh cuma boleh ambil gambar kalau lahirannya normal. Kedua, ternyata kalau mau ambil foto pas lahiran SC macam artis – artis tuh harus izin dan ttd kontrak sama rumah sakit dari jauh – jauh hari.

Langsung deh, saya minta Adit pulang ke rumah ambil dress yang baru banget saya beli sehari sebelumnya sama kamera hehehe. *nggak penting*

Besok paginya sebelum jam 7 saya udah auto melek. Bukan, lagi – lagi bukan karena saya udah ngerasa deg – degan atau takut. Tapi saya harus buru – buru mandi dan ngegambar alis.

Back to proses lahiran. Jam 7 kurang suster sudah membawa kursi roda dan di kamar juga sudah berkumpul Mami, Nenek – Kakek, Adik saya yang paling kecil, dan juga Adit. Semuanya cipika – cipiki ke saya dan mendoakan agar prosesnya lancar.

Jadi sebelum tidur suster masuk kamar saya dan menginfokan lagi gambaran jalannya persalinan dan menyebutkan tata – tertib melahirkan termasuk tidak boleh menggunakan makeup. Alasannya supaya kalau terjadi apa – apa seperti pasien pucat kehilangan darah dll langsung bisa cepat terlihat dan ditindak. Sampai situ, saya mohon – mohon untuk pakai alis aja. Saya kan pengen juga, dong punya foto before – after masuk ruang operasi, jadi biar nggak keliatan dekil agak enak dilihat difoto. *nggak penting (2)*

Sampai di depan ruangan operasi setelah ganti baju dan naik ranjang operasi pun saya masih tenang. Susternya pun bahkan memuji ketenangan saya. Disitu tiba – tiba saya mendengar salah satu suter minta ke koleganya untuk disiapkan ruangan NICU karena bayi saya akan prematur. Saya langsung elus – elus perut dan bicara sama Ammar di dalam hati. Meyakinkan kalau dia akan lahir sehat dan nggak perlu nginep di ruang NICU.

Akhirnya masuk ruangan operasi dan saya diminta menunggu sebentar. Nggak beberapa lama dokter Erwin masuk dan menyapa saya. Beliau menenangkan dan meyakinkan semua akan berjalan lancar, bahkan dia sempat mengajak bercanda. Setelahnya dokter anestesi minta saya duduk dan menekuk badan ke depan. Susah banget, dong ya karena ketahan perut buncit hahaha. Habis itu saya disuruh tiduran dan ngangkat kaki pelan – pelan tiap semenit supaya ngetes saya udah cukup mati rasa atau belum.

Selama operasi saya sadar, malahan sambil dengerin dokter – dokter ini ngegodain salah satu suster yang berencana menikah. Saya juga beberapa kali diajak mengobrol dan ditanya apakah merasakan sesuatu atau nggak.

Jam 08. 18 tanggal 22 Desember 2018 seorang bayi kecil yang kami beri nama Amaury Gibran Nugroho seberat 2,1 kg dan panjang 41 cm lahir ke dunia. Tidak ada pelukan, tidak terdengar tangis, hanya suara dokter Erwin yang mengumumkan “anaknya laki – laki ya, Bu” yang bisa saya dengar. Ammar langsung dilarikan ke inkubator di luar ruangan operasi. Habis itu perawat menanyakan ke saya apakah saya mau diberikan obat tidur atau nggak. Saya mengiyakan dan setelahnya saya tepar tau – tau sudah di depan ruang operasi lagi.

Di depan ruang operasi sudah ada Adit yang menyambut saya. Saya langsung menanyakan apa dia sudah lihat bayinya atau belum. Ternyata sudah, malahan Adit menunjukkan saya foto dan videonya. Tapi karena saya masih rada ngefly jadi nggak begitu jelas lihatnya.

Setelah dari ruang operasi dan pindah ke kamar, saya baru ngerasa capek. Belum ada adegan menyusui karena Ammar masih beradaptasi dengan dunia luar dan belum butuh minum. Ammar juga belum bisa sekamar dengan saya karena ya itu tadi, dia masih harus belajar untuk beradaptasi.

Seharian itu saya mendapat beberapa kunjungan dari teman kantor dan teman – teman waktu sekolah dulu. Senang sekali karena banyak yang perhatian sama saya tapi nggak senangnya tiap ada part ketawa saya mesti tarik napas nahan ketawa karena sakit banget, cuy perut saya tiap ototnya bergetar.

Seharian itu juga saya cuma dapat info sekali dari tim dokter anak mengenai Ammar. Alhamdulillah Ammar nggak perlu nginap di NICU dan cuma butuh C-Pap 1 ampoule sejauh ini.

Keesokannya saya diminta untuk latihan duduk dan berjalan. Pas latihan duduk nggak begitu sakit, tapi pas latihan berjalan dan untuk pertama kalinya saya ke toilet setelah operasi saya langsung menggigil dan hampir jatuh.

Menyerahkah saya? Oh tentu tidak. Setenang – tenangnya saya, di dalam hati tentu saya ingin sekali ketemu anak saya. Pelan – pelan saya coba lagi berjalan dari kamar menuju ruang bayi dan ternyata.. Bisa! Disitulah saya pertama kali melihat Ammar. Begitu kecil dan rapuh. Tanpa pakaian dan hanya popok kebesaran yang ada di tubuhnya. Terpasang alat bantu nafas dan tertancap jarum di lengan mungilnya. Sedih sudah pasti, tapi saya selalu ingat afirmasi positif kalau ibunya hepi bayi juga ikut merasakannya.

Di hari keempat, dokter Erwin berkunjung ke kamar saya pagi – pagi sekali dan beliau memperbolehkan saya pulang tanpa Ammar. Iya, Ammar harus tinggal di rumah sakit sampai kondisinya dianggap stabil.

Pas banget hari itu dokter anak bilang Ammar sudah butuh ASI dan suster pun diminta untuk mengajarkan saya memerah ASI karena Ammar belum bisa menyusu secara langsung dari saya. Wah ASI saya cuma keluar setetes – dua tetes sampe Mami saya bilang cuma ngotor – ngotorin botol doang. Total ASI yang saya bisa hasilkan nggak sampai 20 ml. Nggak cukup untuk makanan harian Ammar yang butuh 10 ml per 2 jam.

Pilihan lain saya harus mencari donor ASI atau membeli susu merk S-26 LBW Gold, yang mana hanya RSIA Asih yang menjual. Adit langsung telepon rumah sakit tersebut tapi ternyata mereka cuma punya stok 3 botol dan tidak dijual untuk pasien luar. Langsung saya cari di marketplace dan ada satu toko yang jual berlokasi di Pamulang. Saya chat dan saya minta dikirim 5 botol saat itu juga. Alhamdulillah penjualnya komunikatif dan nggak perlu waktu lama barangnya sampai.

Saya pulang sorenya setelah pamit sama Ammar dan janji kalau di rumah akan pumping terus supaya Ammar bisa minum ASI segar dari saya.

KONDISI AMMAR SELAMA DI RUMAH SAKIT

Setelah saya pulang saya bersyukur ternyata semakin hari kondisi Ammar semakin baik. Tiap 3 jam saya pumping dan Alhamdulillah semakin banyak. Berbanding lurus juga dengan volume minum Ammar yang semakin bertambah. Setiap sore Adit dan saya akan pergi ke rumah sakit untuk menengok dan mengantarkan berkantong – kantong ASI perah untuk Ammar. Umur enam hari Ammar akhirnya diperbolehkan untuk belajar menyusu langsung dari saya. Wuih, perasaan saya saat menyusui itu senang sekali.

Ammar juga sudah tidak memakai selang pernapasan lagi karena sudah bisa bernapas normal. Bilirubinnya masih tinggi tapi masih termasuk normal. Sudah di-tes pendengaran pun hasilnya juga baik. Jantungnya juga normal dan tidak ada kebocoran.

Di hari kedelapan Ammar sudah diperbolehkan pulang dengan syarat tidurnya harus di antara orang tuanya karena Ammar lahir kurang bulan. AC ruangan pun hanya boleh dinyalakan di suhu 27 derajat celcius supaya tetap merasa hangat.

Nah dibawah ini saya akan berusaha menjelaskan beberapa statement tentang anak prematur :

“Anak prematur lahir di umur 7 bulan lebih baik daripada 8 bulan karena di usia 8 bulan kandungan kembali muda”

Ini pernyataan yang salah dan konyol. Saya sering banget dengar pernyataan ini tapi kadang saya malas menjelaskan cuma senyum aja.

Saya pernah menanyakan kebenaran kalimat ini ke dokter kandungan sebelum saya melahirkan. Responnya langsung ngakak guling – guling dan menjelaskan tentu semakin tua kandungan akan lebih baik dan matang untuk dilahirkan. Umur 7 bulan biasanya kandungan beratnya masih sekitar 1 kilo-an sementara di umur 8 bulan banyak yang sudah mencapai 2 kilo.

“Bayi prematur setelah dilahirkan pasti dan harus masuk NICU”

Tidak selalu. NICU itu ruangan untuk bayi yang butuh perawatan ekstra. Jika kondisinya baik maka sangat memungkinkan untuk dirawat di ruangan biasa seperti bayi yang lain, yang penting tetap mendapatkan kehangatan seperti dalam perut ibu.

“Kemampuan bayi prematur tidak sama karena akan mengalami keterlambatan daripada bayi – bayi seumurnya”

Ini benar karena bayi prematur setelah lahir usianya akan dihitung dengan usia koreksi.

Maksudnya bagaimana?

Maksudnya, usia koreksi adalah usia yang dihitung semenjak bayi berumur 40 minggu di kandungan. Contohnya Ammar lahir pada minggu ke – 34, berarti kurang 6 minggu sebelum dia seharusnya siap untuk dilahirkan.

Umur koreksi ini berguna sebagai tolak ukur kemampuan dan perkembangannya. Saat Ammar berusia 1 tahun/12 bulan, dokter anak menyamakannya dengan bayi berumur 10 bulan 3 minggu. Jadi sangatlah wajar misal di usia 12 bulan teman – temannya yang lahir pada bulan yang sama sudah bisa berjalan sementara Ammar belum.

“Bayi prematur cukup minum susu fortifikasi”

Tidak benar karena ASI adalah makanan terbaik. Jika ibu sudah mampu memenuhi ASI untuk bayi maka lebih baik diberikan.

“Bayi prematur pasti lahir dengan status BBLR (Berat Badan Lahir Rendah)”

Tidak selalu meskipun kebanyakan status bayi prematur BBLR karena belum matang untuk dilahirkan. Bayi dikatakan BBLR jika beratnya kurang dari 2,5 kilogram. Beberapa ada yang terpaksa dilahirkan prematur karena bayi dianggap obesitas saat di dalam kandungan.

“Bayi prematur boleh diberikan madu dan air putih”

Ini adalah statement paling menyesatkan. Bayi normal saja belum boleh diberikan keduanya, apalagi bayi prematur!

Sampai usia yang cukup untuk mencerna makanan lain atau MPASI (Makanan Pendamping ASI), bayi hanya diberikan ASI. Boleh diberikan susu fortifikasi jika ada beberapa kasus seperti ASI ibunya tidak keluar atau Ibu menderita penyakit menular.

Madu itu mengandung bakteri spora Colostridium Bolinum yang menyebabkan keracunan yang disebut botulisme. Racun dari bakteri ini dapat menyebabkan paralisis atau kelumpuhan dan menyerang saraf otak dan tulang belakang.

Sementara jika bayi diberikan air putih ditakutkan akan terkena diare dan perut kembung. Air putih juga hanya mengandung Natrium dan Sulfat yang mana bukan gizi yang dibutuhkan untuk bayi.

***

Sampai disini dulu, ya ceritanya. Nanti di part selanjutnya saya akan cerita mengenai Ammar setelah pulang dari rumah sakit, rangkaian tes setelahnya, dan sedikit cerita saya yang sempat baby blues.

Bisous,

A

2 thoughts on “Premature Story #2 : Persalinan”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s