Life in Weeks #1 – First Time Vacay After Pandemic

Life in weeks ayuditari blog

Beberapa hari kemarin, saya kepikiran untuk bikin satu kategori yang bisa membantu saya (mungkin) bisa lebih rajin update blog; Life in Weeks. Jadi, Life in Weeks ini isinya akan berupa seputar kehidupan saya selama satu minggu yang notabene isinya akan banyak curhatan nggak penting hehehe. Namanya emak – emak, dalam sehari pasti banyak banget, kan kejadian yang dihadapi yang kadang bikin pusing, bikin jengkel, bikin sebel, tapi ga jarang juga bikin happy dan senyam – senyum sendiri.

Minggu lalu dari Senin sampai Kamis nggak ada yang spesial. Memulai hari dengan saya bangun pagi (yang mana seringnya dibangunin Ammar), nyiapin kebutuhan Adit dan Ammar, jam 9 mulai agak produktif nyicil foto – foto buat di update di blog, beres – beres rumah, dan main sama Ammar seharian.

“Ih enak banget, ya nggak punya kerjaan apa – apa kalau jadi Ibu Rumah Tangga”

Hohoho, yang saya tuliskan mungkin singkat tapi percayalah, once you have toddler, you need more than 24 hours a day. Main sama Ammar berarti siap kotor – kotoran, ngejar lari – larian seharian, mengawasi betul – betul agar tidak ada vas bunga yang pecah, minyak telon yang sengaja dia minum, segelas susu yang tumpah, atau pun kejadian jatuh terjerembab.

Kamis sore, Adit tiba – tiba nyeletuk “ke Bandung, yuk”. Saya nggak langsung mengiyakan, apalagi kondisinya masih seperti ini walaupun anjuran PSBB sudah melewati masa transisi semenjak beberapa minggu yang lalu. Ditambah lagi ada Ammar yang belum dianjurkan untuk berkomunikasi dengan orang luar.

Besok paginya, Mami saya tiba – tiba menelepon dan bilang kalau mereka – Mami dan Papi – sudah kangen sekali dengan cucunya dan kepengen kapan – kapan kami berkunjung kesana. Saya langsung melted dong mendengarnya. Saat itu juga saya langsung kasih jawaban ke Adit, “Oke Mas, kita berangkat ke Bandung siang ini”. Setelahnya saya langsung beres – beres menyiapkan keperluan Saya, Adit, dan Ammar untuk stay selama tiga hari dan pukul 11 kami berangkat dari rumah.

Sebelum masuk tol, kami mampir ke swalayan terdekat untuk membelikan beberapa titipan ibu saya, yaitu frozen roti prata. Selama lebih dari empat bulan menetap di Bandung dia belum pernah menemukan tempat yang menjual roti prata katanya hahaha. Setelahnya kami langsung melaju melewati jalan tol.

Hari itu jalanan ke Bandung lumayan sepi. Ditambah lagi dengan adanya jalan tol layang terbaru sehingga kami menempuh hanya dalam waktu 2 jam dengan kecepatan rata – rata 100 km/jam. Pukul 3 sore kami sudah tiba di rumah orangtua saya. Jelas dong, Ammar sebagai bintang utama langsung disambut kakek – neneknya. Seneng nih, saya sama Adit karena Ammar banyak yang ngasuh hehehe.

Karena masih dalam rangka New Normal, saya dan Adit tetap mengikuti aturan – aturan dari pemerintah. Contohnya, waktu sampai kami cuci tangan dulu sebelum masuk rumah dan tidak bersalaman atau cipika – cipiki dengan penghuninya. Kami langsung menuju kamar mandi untuk bersih – bersih. Ini juga berlaku untuk Ammar. Kami pun lebih banyak diam di rumah daripada pergi jalan – jalan keluar. Selama tiga hari di Bandung ada dua kali saya keluar rumah; pertama, sore hari saat sampai kami diajak pergi jajan siomay langganan ayah saya dan itu pun kami order drive thru dari mobil. Kedua, keesokan harinya saya dan Adit pergi berduaan sebentar buat pacaran. Lumayan, yaa ngilangin suntuk karena udah nggak pernah pergi berdua.

Kemana aja saya waktu kencan berduaan?

Kami cuma pergi ke Coffee Shop bernama Kopi Toko Djawa. Pasti sudah nggak asing lagi, dong sama coffee shop satu ini karena merupakan salah satu yang terkenal di Bandung.

Waktu sampe sana, ada beberapa orang yang dine in di bagian outdoor. Walaupun sudah boleh dine in tapi beberapa meja sengaja dikosongkan agar tetap berjaga jarak antar sesama customer. Di dalamnya ada etalase yang menjual merchandise dengan brand dalam negeri, salah satu brand yang saya tau adalah klen & kind, sebuah brand yang menjual produk perawatan tubuh organik. Di ruangan selanjutnya ada antrian untuk memesan makanan atau minuman. Saya dan Adit lalu ikut mengantri memesan Kopi Susu Djawa untuk saya dan Ronde Jahe untuk Adit yang sedang flu

Gambar dari sini

Sedikit review mengenai minuman mereka, sejujurnya saya bukan penikmat kopi yang strong jadi saya kurang menikmati. Saya tuh cemen banget, lebih seneng kopi yang creamy dan lebih banyak rasa susunya. Nah, beda sama pendapat Adit yang bilang kopinya lumayan enak. Kalau ronde jahenya, ternyata jahe nya di pack dalam teabag jadi bentuknya seperti teh celup. Ini enak banget buat saya yang emang mental nini – nini alias senang minuman hangat.

Kopi toko djawa bandung

Setelah takeaway kopi dan ronde, saya jalan lagi dan kali ini kita pilih ke toko dessert yang bernama Arromanis. Entah kenapa saya hari itu kangen banget pengen cake-nya Arromanis. Eh, ternyata pas sampe sana mereka lagi nggak bikin cake. Akhirnya saya cuma beli Pudding Speculoos.

Selebihnya saya nggak kemana – mana lagi sampai hari terakhir di Bandung. Meski begitu saya tetap bersyukur bisa sebentar refreshing keluar rumah ke tempat yang agak jauh.

Kalau kalian gimana kabar minggu ini? Masih di rumah aja atau udah ada yang keluar juga kayak saya? Eitss, tapi jangan lupa tetap jaga jarak dan jaga kesehatan yaa 🙂

8 thoughts on “Life in Weeks #1 – First Time Vacay After Pandemic”

  1. Yayyy! Please continue on doing this category, kak ❤
    Pasti senang banget ya akhirnya bisa jalan-jalan ke luar rumah, langsung ke luar kota pula. Refreshing banget walaupun tetap harus jaga diri dan jaga jarak ya.
    Btw, kalau jalanan di kota Bandungnya gimana kak kondisinya? Ramai kah atau biasa aja kah?
    Kalau aku, sejak PSBB daerahku sudah off, aku udah mulai keluar rumah sih karena harus kerja tapi tetap jaga jarak sama nggak dine-in kalau makan di resto 😂

    Like

    1. Thankyou lia. Yess, kayak kuda keluar kandang hahaha! Jalanannya relatif sepi dan pas sampai bandung sepi banget. Agak kaget, ya karena biasanya disambut manusia silver dan macet 😆

      Like

      1. Sama-sama Kak 🥰
        Untung nggak makan rumput #ehh
        Wah, asik banget kalau gitu! Bandung lebih nyaman dengan kondisi kayak gitu tapi tetep aja nggak bisa kemana-mana juga, agak takut ya 😂

        Like

  2. Akupun sempet kemarin staycation mba, tp cuma hotel di area Jakarta, itupun aku pastiin dulu mereka terapin protocol covid yg ketat. Kalo utk luar kota , suamiku blm berani. Padahal jgn tanya aku udh sakaaaaaw banget pgn jalan2 😦 ..

    Like

  3. wah, akhirnya first time vacay after pancemic ya mba ^^ aku juga kemarin sudah, hihi.. awalnya cuma berani muter2 di dalem mobil ga keluar, lalu next nya kami ajak anak ke scientia park di tangerang. keluarnya ga lama2 dan sampe rumah langsung mandi dan cuci bajunya xD

    Like

      1. Aman aja sih mba, kitanya aja yang ngerem diri misal jaga jarak sama orang lain, pake sanitizer, bawa bekal, bawa sepeda anak dan ga elus2 binatang dulu (kalo aku xD)
        Oiya, anak di bawah 5th ga boleh masuk mba

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s