Trimester 3 & Detik – Detik Sebelum Melahirkan

  Untuk kali ini, saya menuliskan cerita kehamilan di trimester ketiga beserta dengan cerita kelahiran anak saya.

  Saya sangat takut setiap kali membayangkan persalinan, apalagi persalinan normal. Bayangan perineum saya akan digunting dan dijahit membuat saya bergidik ngeri. Tapi, bukan berarti saya ingin melahirkan lewat cara operasi, karena jujur saya belum pernah dioperasi dan itu bikin saya lebih takut lagi. 

  Selengkapnya saya akan cerita detailnya dibawah ini 🙂

  TRIMESTER 3

  Saat memasuki bulan ketujuh, berat badan saya sudah naik 11 kilogram. Kaki sudah mulai bengkak dan tiap kali bernafas rasanya perut saya begah dan sesak sekali. Saya yang punya maag akut, biasanya akan kumat hanya kalau saya telat makan. Tapi, kali ini maag saya akan kumat tiba – tiba walaupun saya sekarang makan hampir tiap 3 jam sekali.

  Banyak yang bilang kalau saat hamil itu badan kita akan merasa kegerahan. Awalnya saya nggak percaya karena pas awal hamil saya santai aja tidur di kamar ber-AC dengan suhu 24 derajat celcius, tapi masuk hamil bulan keenam, saya sering merasa kepanasan. Di kamar pun suhu AC sudah 19 derajat celcius dengan fan paling kencang. Itupun saya masih merasa kepanasan dan akhirnya tidur di lantai, gila banget hahaha! Oh ya, saya juga jadi suka banget gigitin es batu. Wah, beneran kayak orang sakau karena nggak bisa banget hidup tanpa gigitin es batu walaupun sehari saja.

salah satu kelas prenatal yoga dengan Mba Ochan

  Di usia 28 minggu saya akhirnya berhasil mendapatkan jadwal kelas dengan Mbak Mila dan Mba Ochan di pro-v clinic. Wah, energi positifnya dengan cepat merasuki tubuh saya dari awal latihan. Saat di kelas, kita tidak hanya melakukan prenatal yoga tapi juga diajarkan untuk selalu memiliki afirmasi positif dengan janin. Saya berkali – kali terharu dan mengusap air mata karena terharu saat di kelas hahaha.

  Waktu saya cek kehamilan di usia ke-30 minggu, dokter bilang kehamilan saya normal dan sehat – sehat saja. Namun, karena sudah akan masuk ke akhir kehamilan intensitas cek kehamilan dirubah dari sebulan sekali menjadi dua minggu sekali. Oke, siap laksanakan!

  Di minggu ke-31, tiba – tiba saat di USG raut wajah dr. Erwinsyah bingung dan waktu saya tanya ada apa, beliau tidak langsung menjawab padahal biasanya beliau akan sambil bercanda saat melakukan USG. Saya sempat panik tapi tetap berusaha tenang. Saat duduk, beliau langsung menjelaskan beliau melihat plasenta saya pengapuran atau menua, dimana harusnya pengapuran plasenta terjadi pada kandungan usia 36 minggu keatas. Saya langsung diminta tetap tenang dan melakukan pemeriksaan lanjutan dengan dr. Azen Salim di RSPI Pondok Indah minggu depannya dibekali surat yang berisi tulisan dari beliau.

  Pada hari senin minggu berikutnya saya dan Mas Adit ke RSPI dan bertemu dr. Azen Salim. Beruntung sekali tim dr. Azen dengan baik mengizinkan saya cek ke beliau karena kalau melewati prosedur, saya harus buat perjanjian dulu 1,5 bulan sebelumnya. Wuih!

  Saat di cek, benar saja plasenta saya sudah pengapuran grade 2 dan saya harus siap dengan kemungkinan melahirkan kapan saja sejak hari itu. Bayi saya pun akan terlahir dengan status berat badan rendah. Saya sempat khawatir tapi saya bersyukur sekali memiliki suami seperti Mas Adit karena selalu mengingatkan saya untuk tetap tenang. Pulang dari RSPI Mas Adit pun memberikan inisiatif untuk saya segera menyiapkan keperluan yang dibawa untuk melahirkan secepatnya agar nantinya tidak terbirit – birit.

  Minggu depannya saya kembali ke dr. Erwinsyah membawa hasil pemeriksaan dari dr. Azen. Beliau membaca dengan seksama lalu meminta saya untuk melakukan suntik pematangan jantung 3 hari berturut – turut. Suntikannya di pantat dan lumayan ngilu setelahnya hahaha. Dokter juga minta saya untuk cek 3 hari sekali saat itu. Saat itu berat bayi saya hanya 1,2 kilogram.

  Selama beberapa minggu terakhir saya intens minum air kelapa muda setiap hari dan minum susu ensure 3 kali sehari. Konon, susu Ensure mempercepat pertambahan berat badan janin karena kandungan proteinnya yang tinggi. Saya juga rajin makan buah alpukat dan makan daging merah. Alhamdulillah, tiap kontrol berat badan janin naik cukup banyak untuk ukuran janin dengan plasenta yang sudah pengapuran.

  A NIGHT BEFORE

  Hari itu hari kamis dan kandungan saya sudah masuk di usia 34 minggu. Pagi itu saya berada di ruangan dr. Erwinsyah untuk cek up kandungan.

  “Bu, air ketubannya sudah berkurang. Besok lahiran ya, kita persiapkan untuk Operasi Caesar”

  Wah, saya langsung bengong dan sontak malah tertawa – tawa (sumpah, saya juga nggak ngerti kenapa malah ketawa). Saya lihat suami dan malahan dia juga cuma senyam – senyum aja.

  “Serius, dok?”
  

  “Iya serius, saya minta suster untuk arrange kamar ya. Mulai hari ini ibu harus stay di rumah sakit”.

  Waduh, lagi – lagi saya bengong. Untungnya saya sudah mempersiapkan semua barang – barang yang dibutuhkan di dalam koper dan meletakkan koper itu di dalam mobil untuk berjaga – jaga. Saya juga langsung menelepon orang tua saya dan memberi kabar orang kantor karena saya harus cuti melahirkan saat itu juga.

  Dokter menjadwalkan operasi pukul delapan pagi keesokan harinya. Beliau juga memberi tahu saya bahwa nantinya akan ada dokter spesialis anestesi dan dokter anak yang menemani operasi. 

  Setelah mendapat kamar, saya mengabarkan teman – teman saya karena hari itu saya sebenarnya sudah janji untuk bertemu mereka sepulang dari kantor. Teman – teman saya juga kaget dan akhirnya memutuskan untuk bertemu di rumah sakit saja malamnya. Kedatangan teman – teman saya malam itu cukup membuat saya tenang karena kami banyak haha hihi jadi saya agak lupa kalau besok akan menghadapi operasi.

Wah, karena postingan ini cukup panjang, saya sambung cerita lahiran di postingan selanjutnya yaa 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s