Cerita Kehamilan Part 1 – The Testpack

  Mei 2018, hari kedua di bulan Ramadhan.

  Biasanya saya santai saja menunggu datangnya bedug maghrib tanpa harus mengeluh atau terbayang segarnya es teh manis di tenggorokan, tapi entah kenapa sudah dua hari ini saya merasa lapar disertai mual yang teramat sangat sampai seperti heartburn. Oke, saya pikir ‘oh, mungkin tadi sahurnya kurang’ karena saya memang sedang mengurangi makan nasi.

  Keanehan lainnya yang terjadi adalah saya yang biasanya nggak suka sama bau minyak kayu putih tiba – tiba jadi suka banget dan malah mencari – cari si minyak tersebut. Awalnya sih saya nggak sadar sampai teman sekantor saya nyeletuk bilang “lho, kamu kan nggak suka bau minyak kayu putih”. Saya langsung terdiam dan jadi berpikir apa jangan – jangan saya hamil?

  Well, sejujurnya saya pergi ke dokter kandungan 4 hari sebelumnya dengan tujuan awal untuk melakukan papsmear, tapi ternyata saat di cek dengan alat USG dokter bilang rahim saya sedang membesar dan ada kemungkinan sedang mempersiapkan terjadinya pembentukan kantung janin. Sehingga, hari itu saya tidak jadi melakukan papsmear dan diminta untuk ambil darah di lab kalau sampai 2 minggu ke depan saya belum menstruasi.

  Saya tetap kepikiran di hari itu dan akhirnya saya memutuskan untuk membeli testpack di apotek terdekat dari kantor. Dalam hati saya mewanti – wanti agar jangan baper kalau nanti hasilnya mengecewakan, tapi ternyata kenyataannya benar – benar mengejutkan. Ada dua garis yang bertengger di alat kehamilan yang saya pegang saat itu.  Saya terdiam kurang lebih semenit, seperti mimpi rasanya. Setelah itu saya keluar toilet dan berjalan cepat menanyakan pada teman saya yang saat itu sedang hamil apakah hasil testpack itu benar atau tidak. Lucunya, respon teman saya malah lebih kaget daripada saya dan dia bilang garis nya kelihatan jelas banget jadi itu udah pasti positif hamil.

  Setelah itu saya langsung menyambar handphone saya dan memotret testpack tadi untuk dikirimkan ke Mas Adit. Tadinya, sih kepengen ngasih tau pas di rumah saja tapi ternyata saya sudah nggak sabar! Responnya Mas Adit malah nanya “itu punya siapa, Sayang?” hahaha 🙂 setelah itu dia telepon dan janji untuk mengantarkan saya check – up untuk pertama kalinya ke dokter kandungan.

  Keesokan harinya, saya pergi ke rumah sakit untuk menemui dokter kandungan bersama sang suami. Pilihan dokter kandungannya adalah dokter yang saya datangi sebelumnya untuk melakukan papsmear, yaitu dr. Erwinsyah Harahap di RSPP Kebayoran Baru. Alasannya karena waktu ibu saya hamil adik saya yang paling kecil 10 tahun lalu sempat cek ke dokter Erwin dan beliau ini orangnya ramah, tenang, dan sangat responsif bila dihubungi via Whatsapp.

  Waktu itu saya check – up hari Sabtu dan antriannya lumayan sepi, mungkin karena sedang bulan Ramadhan. Saat giliran saya menemui dokter Erwin, saya cerita kronologis hasil kehamilan saya dan setelahnya saya langsung dipersilahkan untuk USG. Saat di USG, ternyata hasilnya kehamilan saya sudah masuk 5 minggu tapi kantung janinnya belum terlihat. Panik dan saya langsung cemas, padahal dr. Erwin sudah bilang kalau tidak masalah, mungkin memang masih terlalu kecil jadi belum terlihat kantung janinnya dan saya diminta kembali lagi 2 minggu kemudian. Saya diresepkan dengan asam folat dan penguat janin untuk dikonsumsi sampai kontrol selanjutnya.

  Saat itu dalam hati saya tetap khawatir takut blinded ovum atau yang biasa orang sebut hamil anggur. Sepanjang perjalanan pulang ke rumah saya hanya diam dan tidak cerewet seperti biasa sampai akhirnya suami saya bertanya kenapa saya diam dan akhirnya tangis saya pecah saat saya bilang hal yang memenuhi pikiran saya tersebut.

  Mas Adit memeluk saya setelah mendengar cerita saya dan meminta saya untuk tetap sabar.

“Kalau memang rejeki nggak akan kemana. Berdoa saja semoga kamu dan si jabang bayi sehat – sehat terus” itu ucapan Mas Adit untuk menenangkan saya.

  2 minggu setelahnya, saya malah flek kecoklatan setelah minum satu gelas oolong tea setelah menemani suami buka puasa di chinese food restaurant. Langsung panik dan orang pertama yang saya hubungi adalah dr. Erwin. Beliau dengan tenang minta saya duduk tidak bersila dan datang ke RS Kemang Medical Care keesokannya setelah jam maghrib dan saya menurutinya. Saat di cek dr. Erwin, untungnya semuanya normal dan saat dilihat dengan alat USG Ahamdulillah kantung janinnya sudah kelihatan. Saya terharu sekali dan Mas Adit juga tidak berhenti melihat hasil foto USG tersebut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s